R15 HARGA 25 JUTAAN, MASBULOH???

suzuki

         Yola dulur, hingar bingar R15v2 begitu ramai di ranah blogspare akhir-akhir ini. Bukan soal bentuk, model, performa, kalo ini hampir sebagian besar pembaca udah pada tahu, lha wong penampakannya semenjak 2 tahunan yang lalu di india sono ( dimarih cuman bisa ngintip via inet doang 😀 ). Bukan masalah ini yang pengen kita bahas sekarang, namung harga yang akan ditempelin ama YIMM ke gacoannya ini.

YAMAHA R15

         Mak jeger ada perkiraan harga R15 berdasarkan NJKB yang udah diuleg-uleg, diemplek-emplek ama master of TPT wak haji TMC blog menjadi seharga 25 jutaan. Seketika langsung membuat bumi permotoran gonjang-ganjing, langit kelap-kelap kaya punakawan mau njedul :D.  Para pemerhati langsung geger,ada yang pro,ada kontra, ada juga yang tetep adem ayem kemul sarung. Kegaduhan ini bisa dalam bentuk komen para pengunjung, atau yang punya lapak warung blog diangkat lagi dalam bentuk artikel (ane salah satu korbannya 😀 ). Untuk yang adem ayem kemul sarung untuk sekarang tidak kita bahas, mari kita bahas yang pro kontra tersebut.

         Yang kontra dengan harga R15 diharga 25 juta, beralasan akan mengganggu penjualan NVL, atau menyinngung perasaan yang udah beli NVL, kudunya dikasih space 5 ampe 7 jetongan.  Kalo dari sudut pandang Perusahaan sih persepsi seperti kemungkinan besar jadi pertimbangan dalam menentukan harga, pengennya dijual dengan margin selebar mungkin. Tapi ini jika kondisinya ideal, kaga ada pesaing,kaga ada kompetitor yang radikal dalam pemasaran. Dan kondisi riil sekarang, itu kaga dijumpai bahkan pasar NVL sendiri terus digerus ama AHM, tahta kelas sport dicopot dari belakang tanpa ketahuan. Nah dalam persepsi ane, YIMM lagi mempersiapkan misi yang lebih besar lagi, bukan hanya untuk mempertahankan penjualan NVL, tapi mission motherland merebut kembali tahta sport yang lepaske kubu AHM.

gulf oil

R15 yang awalnya sebagai benteng penjualan NVL, sekarang diposisikan sebagai pasukan pengganti, atau bantuan pasukan perang. Syarat pasukan bantuan  adalah jumlahnya yang banyak, alias kuantitas penjualannya kudu banyak. kalo pengen penjualannya banyak, ya harga kudu kejangkau, punya value harga produk tinggi. Haram hukumnya dijual mahal-mahal untuk mendobrak pasar. Nah mungkin jalan pahit ini yang akan ditempuh YIMM demi misi besar tersebut.

          Yang pro dengan R15 diharga 25 jetongan dimata ane adalah mereka yang udah lama ngebet pengen punya motor fairing, atau yang diem-diem memendam rasa pada sang idaman, ndilalah kok si dia kaga pasang syarat muluk-muluk, ya langsung sikat to ya….. Tanpa pikir panjang langsung banting celengan, lego sapi, lego sawah, lego kuburan ( halah ). Kalo ane sih seneng-seneng aza dengan kondisi seperti ini, konsumen di negeri saya ini mendapatkan produk dengan value bagus, kaga dicekokin dengan produk overprice. Kitalah yang untung dengan tingkah polah perusahaan-perusahaan yang saling saduk-sadukan tersebut. Konsumen tidak didikte ama kumpeni, tapi kumpeni yang berusaha mengambil hati konsumen agar membeli produknya dengan ngasih value produk harga yang bagus.

            Btw, dari golongan yang kontra ada juga kaum yang sebenarnya punya misi sendiri, dengan ngecap produk murahan lah, downgrade lah, kaga prestis lah, kalo bisa jual semahal mungkin kata mereka. Padahal mereka itu bukan lagi ngomongin produk ini, namung ngomongin produk mereka sendiri, takut kaga laku, takut dicap overprice, takut penghasilan berkurang, takut dapur kaga ngebul…..hehehe…

             So R15 seharga 25 juta adalah masuk akal? murahan? atau downgrade? atau kaga prestis? THINK AGAIN…..