Masa Indah Sport 250 Sudah Redup

suzuki

Yola dulur yang budiman….jika kita berada di tahun 2013 atau 2014, maka kelas sport 250 begitu berkilau, shinny. Motor sport 250cc begitu digandrungi karena mewakili motor moge yang terjangkau. Walau 250 cc, tapi dianggap moge entry level. Dan kehausan publik akan motor sport fairing gedhe seolah hanya dikucuri oleh kawasaki Ninja 250 cc. Namun sayangnya kini masa indah tersebut sudah redup.

Banyak faktor kenapa kelas sport 250 begitu terjun bebas demandnya. Kalok dulu total 2500-3000 unit perbulan bisa dicapai di kelas 1/4 liter ini, sekarang 1500an unit perbulan saja sudah bagus. Salah satu faktor utamanya adalah penurunan daya beli publik. Dalam kondisi perekonomian nasional sekarang, kelas 250 cc menjadi kelas yang mewah.

Kenapa mewah? Karena alasan membeli sport 250 dengan harga 60 jutaan, tentu itu bukanlah motor utama. Bahkan pembelinya sudah punya mobil dulu baru punya sport 250. Syarat beli motor 250 cc itu lebih berat karena kebutuhan lain seperti punya lebih dari 1 motor atau roda 4 harus terpenuhi dahulu. Tentu dengan kondisi perekonomian yang lebih sulit sekarang, golongan yang seperti itu mulai terbatas geraknya.

Faktor lainnya adalah dengan munculnya x-max 250. Big skutik dari yamaha ini memberikan gengsi yang tak kalah dibandingkan sport 250 cc, dan juga kenyamanan dan simplisitas ala skutik. Percaya atau tidak, sebagian potensi kelas 250 cc pada lari ke big skutik ini….. Jadilah kelas sport 250 cc sekarang menyusut pasarnya.

Kalok seperti kawasaki yang motornya impor tanpa punya line produksi ( pabrik ) sih paling hanya terkena impact di forecast doang…penjualan turun, impornya ya dikurangi…… Lha bagaimana yang memang punya line produksi dimarih seperti cbr250rr dan R-25? Nah….ini yang agak puyeng…. Jikalau bisa dilarikan untuk pasar export ya ngga apa-apa, line produksi aman…. Jika sampai numpuk digudang? Weehh…. Buang2 modal dan banyak modal mengendap.

Terus bagaimana dengan pabrikan yang baru berencana mau bikin sport 250cc seperti suzuki? Ini juga perlu pertimbangan matang, prediksi prospek kemampuan ekonomi nasional 1-3 tahun kedepan sebuah kewajiban. Coba saja bayangkan, jor-joran dana dan tenaga untuk riset motor sport 250 cc, setelah jadi ternyata pasar yang diserap hanya under 500 unit per bulan…Kapan balik modalnya?

Paling aman memang tinggal jualan motor tanpa beban produksi di kelas 250 cc untuk saat ini, tapi resiko harga akan mepet atau sama dengan kompetitor yang sama-sama impor. Tapi tidak kena beban produksi yang haram berhenti, kudu jalan terus. Kurang laku ya impor dikurangi, selesai perkara.

Kecuali emang plant digunakan untuk basis pasar global seperti cbr250rr dan yamaha R25…. Tapi apa iya? Tega bener jika negara basis produksi, kuantitas jualannya minim di negerinya sendiri….tentu prinsipal jepang tidak suka pakai banget….

Tidak disangka kelas sport 250cc sekarang bikin kepala para petinggi pabrikan nyut-nyutan…..pelik…pelik….kita segmen sempit diperebutkan oleh 3 big major of jepang, dan suzuki yang siap-siap nyusul…. Kecuali anda-anda punya ide briliant…. First mover, trendsetter motor jenis baru di kelas 250 cc…..

Semoga bermanfaat

Wassalamualaikum

gulf oil

8 Komentar

  1. Bener jga dlu pemain cma ninja250 bsa terserap 3500an unit/bln.. . Skrng dri 3 pemain ninja250 r25 cbr250rr gak sampe 3500san /bln?
    Bukan dlu ninja250 harganya kisaran 48-51jt? Skrng 65-68jt?

  2. Pasar sport 150cc mungkin nanti menyusut beralih ke250 sekalian.. cos harga 155cc ort jkt sdh tembus 35.. Luar wilayah bsa sampe 37-38jetian… Konsumen jdi mikir mending djanda 250cc 2 cylinder sekalian.?

  3. kalo saya malah pengennya suzuki bikin motor suzuki marauder (Gz series) pake mesin GSX-150, dan mesin suzuki baru yg powernya setara CBR250RR).
    saya yakin suzuki bakal bangkit lagi penjualannya

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*