Ketika Kodok Menilai Motor Lain Itu Lebih Jelek

suzuki

Yola dulur… disebuah obrolan ringan, ada seseorang yang menceritakan bahwa motor yang paling bagus itu merk anu, sedangkan motor merk lain itu jelek atau minimal tidak enak. Ketika deka tanya lebih jauh, ternyata doi bukan motor enthusias, namun motor sebagai kebutuhan.

dari google
dari google

Doi  mengatakan bahwa motor selain merk anu, itu ampang….. bawaanya ngga enak, boros, nggak manteb kalau dipakai. Soal mesin dan kualitas, hanya merk motor yang dia punya sekarang yang doi percaya. Selain merk anu, tertutup kemungkinan baginya untuk membeli motor tersebut. 

Ketika komparasi motor lain, dengan semangatnya doi mengatakan kalau motor merk itu cuma menang gaya, padahal ampang, ngelayang, nggak awet, terlalu ringan, menghentak-hentak. Merk eta boros, onderdil susah, desain jelek, perbaikan mahal, intinya kagak berani miara motor seperti itu, kagak layak. Makanya dalam hidupnya hanya percaya pada motor merk anu saja. Doi puas memakainya, sudah paling cocok dengan gaya berkendaranya.

Bicara puas dan paling cocok memang cenderung subyektif sih, deka sendiri maklum dan nggak menyangkal akan hal tersebut. Namun mendengar runutan cerita bahwa dari lahir ceprot sampai sekarang hanya mengenal motor merk anu saja, belum pernah memiliki, memelihara, atau minimal mencoba motor lain digunakan untuk harian dalam jangka waktu tertentu, tentu obyektvitas penilaian menjadi sangat rancu. Saat deka bilang, sudah penahkah mencoba motor lain?, doi jawab baru mencoba sebentar dan merasa kaku, kagok, nggak enak. Sebuah jawaban yang wajar karena tubuhnya hanya mengenal satu karakter motor saja, otomatis motor karakter lain menjadi aneh buat tubuhnya untuk bereaksi.

Bicara cocok atau terbaik buat dirinya sih nggak masalah, subyektif itu biasa. Namun menilai yang lain jelek itu yang tidak biasa. Jangan dah jadi katak yang selama ini dalam tempurung, kemudian menjelek-jelekkan dunia yang ada di luar tempurungnya, lha wong keluar tempurung saja kagak pernah dilakuin kok.

Semoga bermanfaat

Wassalamualaikum

gulf oil

13 Komentar

  1. salam kenal bro, menurut ane kodoknya jgn disalahin… tp motornya yg dibuat agar kesan pertama lebih bagus dibanding motor yg biasa kodok pake… misalnya dari rupa dan handling awal yg nyaman, dll… baru stlh itu kualitas yg handal dan kuat sampai waktu yg lama.

  2. biasanya ky gitu ya bapak2

    ky om gue yg kerja di toyota, selain buatan astra dianggep jelek

    nmax aja dibilang jelek, cakepan vario 150 n grandis gue juga gitu ktanya bagus innopah #wtf

  3. Kirain lg ngomongin saya, wkwkwkwkwkkkk……..
    Banyak tuh kodok2 macam gitu, pake banget lg, hahaha…… Kasihan ama org model gitu, dunianya cuma sedaun kelor. Ada lg malah lbh parah, fanatik ama satu merk + satu varian, susah move on dah… parah katroknya!

  4. banyak sich orang seperti itu di sekitar saya, tapi saya masa bodoh dg mereka..,lha wong umumnya mereka itu cenderung teguh dg pendapatnya dan tak mau mendengar pendapat orang lain.
    jadi ya…biarkan saja.
    .

  5. Sebenarnya itu hak dia sih, memilih jadi kodok dan parahnya lagi adalah memilih untuk bertahan dalam tempurung. Kalau cuma satu dua orang sih gpp, tapi kalau makin banyak jumlahnya bagaimana? Tambah susah negara ini mau maju, kalau sebagian besar rakyatnya memilih hidup dalam tempurung ?

  6. Itulah kekuatan “brand washing” nya salah satu brand r2 d tanah air ini…..jdi bukn brain washing aja istilahnya hahaa….gak kya ogut yg make r2 dri 2 merk H dn Y(dua2nya msih d pake scr bergantian)….dn tau mana yg aslinya lebh baik dri satu nya…hahaha

  7. To all….. Mau milih 1 merk ngga masalah… Pilihan itu subyektif… Yg jadi masalah itu terus menjelekkan yg lainnya dimana dirinya ngga tahu dan tdk mengenal. Menganggap yg tdk dikenalnya itu jelek…. Hal ini bs jd pembelajaran utk segi kehidupan apapun. Terimakasih

  8. nah disitulah di butuhkan kehebatan pesaing untuk menggikiss paling tidak IMEJ tersebut. karna itu adalah bangunan pondasi marktng yg paling susah di lawan.

  9. Sya yakin yg bilang ini jelek itu bgus pasti sudah pernah nyoba,kalau blm nyoba tp bilang jelek ya sales. Tdk perlu susah2 ingin merubah mindset org,yang laris berarti ya bagus dan dipercaya (lirik %MS),yg blm laris ya terima saja dan suguhkan produk yang bagus dan tahan lama.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*