Fitur Motor…. Wajib Tapi Harus Selektif

suzuki

Yola dulur yang budiman…. publik motor generasi jadul kek ngadimin mugkin sekarang akan meratapi nasibnya dulu :mrgreen ( just joke ). Bagaimana ngga, jaman dulu yang namanya beli motor dapatnya motor yang asal menggelinding saja, tipe motornya itu-itu saja, paling cumak ganti striping. Lha sekarang sebuah motor sudah cukup banyak fitur kemudahan yang disematkan. Pertanyaannya, apakah fitur di motor itu sekarang sebuah kewajiban? motor yang minim fitur menjadi tidak menarik? Yuk kita obrolin bareng.

Kalok dari ngadimin sendiri sih fitur motor itu harus selektif dan tergantung jenis motornya. Sebuah motor tidak haruis dilengkapi fitur melimpah ruah. Tapi lebih kearah kemudahan dalam penggunaan motor tersebut. Jika motornya merupakan motor jenis sport maka fiturnya juga harus sesuai dengan kegunaannya. Fitur di motor sport selayaknya untuk mendukung performa motor tersebut. Jadi fiturnya cenderung ke inner, sektor mesin, sasis, suspensi, dan bodi yang mendukung 1 paket performa utuh motor. “Mainan” paling hanya di sektor lampu dan dashbor. Indikator standar mungkin bisa dipertimbangkan agar ngga lupa standar sudah dilipat.

Sedangkan untuk motor kommuter seperti moped atau metik, disini karena motor sebagai pendukung aktivitas harian, fitur menjadi lebih ke arah fungsionalitas kegunaan daripada performa. dari level bagasi, kemudahan elektronik, otomatisasi operasional motor, serta fitur yang bikin blink-blink motor tersebut. Blink-blink yang gimana mbah? maksudnya yang bikin publik ngerasa “wow”… kenapa? nggak usah bohong…. publik kita itu seneng banget dengan motor yang bikin orang lain heran….”gumun”. Bagaimana nyengirnya pemilik vario esp dulu ketika orang lain mlongo saat metik distater tanpa suara “ckikikik…” mesin langsung menderum.

Tapi dari semua kelengkapan fitur, soal harga pricing atau harga menjadi sensitif. Boleh saja sebuah motor komuter punya fitur bejibun, tapi jika harganya mahal banget, pembeli ya ogah…. “eman-eman”, sayang ngeluarin uang. Jadi Fitur sebuah motor diseimbangkan dengan harga agar tetap valuable. Disinilah pemilihan fitur yang tepat yang akan disematkan di motor tersebut menjadi PR bagi pabrikan.

Fitur di sebuah motor tidak harus bejibun, melimpah, tapi lebih kearah tepat guna sesuai dengan jenis motornya. Fitur motor secukupnya tapi tepat guna yang dibungkus dengan harga produk yang rasional. Yang pasti, untuk saat ini motor tanpa fitur sama saja konyol…nggak akan dilirik. Nah menurut dulur sekalian, fitur-fitur apa saja yang menjadi kewajiban ada di sebuah motor, khususnya metik? Monggo dishare saja di kolom komentar.

Bonus : Mr Big…… Going where the wind blows

https://www.youtube.com/watch?v=nc0vAwAAQ2U

Semoga bermanfaat

Wassalamualaikum

 

gulf oil

4 Komentar

  1. Ok, kalau menurut saya fitur yang tidak penting itu (jika ditinjau dari tepat gunanya) adalah :
    1. TBW (Throttle By Wire), TBW yg ane denger malah rawan kerusakan kalo kena hujan.
    2. COMBI BRAKE SYSTEM (CBS) Vario Series dan BeAT Series. Karena CBS motor tersebut cara kerjanya sudah salah sejak awal, ngerem tuas kiri, eh yg bekerja bukan rem belakang malah rem depan duluan yg ngerem baru belakang, klo tidak hati2 bisa saja kejadian ndelosoorr.

    Sedangkan fitur yg IMO hukumnya sunnah adalah :
    1. Assist and Slipper Clutch, motor sport kalo gak pake fitur ini pun no problem, kalo pake ya boleh banget, kapan lagi bisa ngerasain fitur moge di motor cc kecil dimari.
    2. DOHC 4 Valve Engine. Mesin motor walau masih SOHC (asal juga sudah 4 valve) gak begitu bermasalah, toh realitanya sesuai peruntukannya sebagai kendaraan harian, namun kalo pabrikan bisa ngasih DOHC engine ya malah bagus asal sesuai dg jodohnya yaitu overbore engine.
    3. Keyless. Kunci kontak bermagnet biasa pun no problem namun jika pabrikan ada yg menawarkan keyleas di produknya ya malah bagus.

    Kemudian fitur yang (secara subyektif) tidak berguna atau bikin kecewa dan atau bikin jadi tidak puas antara lain :
    1. Engine DOHC 4 valve Overstroke, memang ada mesin mobil yg DOHC overstroke namun di motor (tentu beda peruntukannya dg mobil) yg namanya DOHC identik dg overbore, power gede di putaran atas, kenikmatan saat digeber di high RPM, lha kalo overstroke? Are you kidding me?
    2. Chassis teralis wanna be. Yang namanya chassis teralis beneran itu dikembangkan berdasarkan bentuk chassis aluminium twin spar, bukan yg sambungan las lasannya kayak teralis pagar.

  2. Fitur penting commuter bike (subjektif)

    -Bagasi luas. Terutama yang udah punya pasangan, harus muat 2 jas hujan. Gak harus 2 helm in karena bisa pasang box, trus helm masuk box. Justru lebih keren kalo motor kecil pasang box menurut ane (kecuali ayago).

    Gantungan
    Laci
    Irit. Bisa lebih dari 45 km/liter.

    -Ramping (tidak segambot nmax maupun aerox) untuk membelah kemacetan.

    Kaki bisa selonjoran. (seperti kymco)
    Jok empuk
    Suspensi empuk
    Indikator Jam
    Brake lock
    Mesin durable. Yang namanya motor harian gak boleh rewel karena mengganggu aktifitas.

    Sayangnya belum ada motor yang sekomplit ini.

    Yang gak penting-penting amat (subjektif)

    Tuas jok menyatu.
    Tutup tangki di luar jok.
    Lampu led. Mau led atau halogen, punya kelebihan masing-masing.
    Pass beam pencet atau tarik.
    ABS (cc kecil gak butuh)
    Charger. Kalo keadaan mendesak memang butuh. Tapi berapa kali sih kita berhadapan dengan keadaan mendesak.
    Sound system
    Digital speedometer. Kalo untuk MID ya digital.
    Hazard

    Kesimpulan: Akomodasi, kenyamanan riding, konsumsi bbm, dan durabilitas mesin lebih penting untuk motor komuter.

Leave a Reply