Efek Penambahan Minyak Kayu Putih Atau Cajuput Oil Ke BBM

suzuki

Yola dulur yang budiman…. Beberapa waktu yang lalu ngademin memulai cara sesat lagi. Bukan oli, tapi soal bbm atau bahan bakar. Selain menambah oli samping, kini minyak kayu putih menjadi bahan uji coba. Bagaimana efeknya? Berikut testimoni ngademin.

Penambahan minyak kayu putih atau cajuput oil ke bbm ngademin lakukan 2 kendaraan sekaligus… Eh 3 kendaraan. Si gipsy danger gsxr150, toyota avanza, dan si siwi skywave 2008 milik ngademin. Dosisnya sama, yaitu 1 tetes untuk 1 L pertalite dan 1 L prengium untuk siwi… Maklum kompresi rendah.

Bagaimana efeknya? Jika dulur pernah memakai additive bbm Norival… Nah… Mirip-mirip gitu lah… Meskipun tetap lebih menjamin norival karena memang pure 100% minyak atsiri. Sedangkan minyak kayu putih yang dipakai ngademin adalah merk murah cap lang. Efeknya yaitu bebas ngelitik… Ini berlaku untuk semua kendaraan ngademin.

Untuk si gipsy danger, sudah rancu, karena sudah dipasang kabel setan, water inject, busi burgman 200, ferrit, filter racing dan knalpot bobokan, dan oli samping. Tentu susah untuk merasakan perbedaan… Hanya efek ngelitik di rpm tinggi absen meskipun memakai bbm pertalite.

Yang paling mudah dilihat adalah di kasus avanza. Kebetulan ngademin melakukan perjalanan dari bogor- cirebon PP. Yang dirasakan adalah gas tekan sedikit saja, mesin merespon dengan bagus. Kaki tinggal diletakkan di pedal gas, tekan sedikit, mobil bisa melaju di kecepatan 115-120 kurang dikit dengan lampu indikator eco warna hijau menyala.

Indikator bbm pemakaian MKP

Untuk keiritan pun ngademin nggak mengukur. Yang jelas, isi bbm di rest area setelah sumber jaya sampai indikator bbm full kurang 1 strip. Kemudian melakukan perjalanan lewat cipali- cikampek- cawang- tol jagorawi-tol jorr sampai ke jatipadang pasar minggu. Hasilnya, 2 strip berkurang.

Entah itu irit atau ngga. Namun yang membuat ngademin suka, avanza tarikannya padat meskipun memakai pertalite. Gejala ngelitik saat siang hari dan panas juga absen. Mesin responsif mengikuti tekanan pedal gas. Itu sudah cukup membuat ngademin puas.

Ini adalah ujicoba user, bukan pakar. Itulah yang ngademin rasakan. Menurut sumber sih, minyak kayu putih juga mengandung minyak atsiri, dan itu salah satu bioadditive bbm yang lumrah dipakai. Entah berpengaruh di RON atau MON, ngademin kurang paham. Namun sepertinya akan berlanjut ngademin pakai, tapi akan beralih ke minyak sereh/ sitronella. Karena menurut rekan-rekan kandungannya lebih pure. Berbeda dengan minyal kayu putih yang kadar kemurniannya dipertanyakan, apalagi yang harga belasan ribu rupiah 60 ml.

Semoga secepatnya bisa dapat minyak serehnya. Nanti ngademin testimoni lagi…

Semoga bermanfaat

Wassalamu’alaikum

gulf oil

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*