Apakah Riding Mode Di CBR250RR Adalah Fitur Yang Value ?

suzuki

img-20160725-wa0001.jpg

Yola dulur yang budiman….jujur artikel ini terinspirasi dari artikelnya gus triatmono, walaupun sebenarnya pertanyaan ini sudah muncul sebelum peluncuran si motor itu sendiri bagi deka. Awalnya agak males untuk membuatnya menjadi tema khusus di sebuah artikel, namun rasa gelitik di kepala tak tertahankan untuk menuangkannya dalam bentuk tulisan.

Soal artikel gus tri, pendapat belio soal riding mode di cbr250rr, jangan ditanya keabsahannya. Belio emang pakar moge, tumpakane yo moge, udah biasa ngerasain performa moge, menikmati riding mode juga udah kenyang, maka jangan heran kalau gus tri menilai riding mode dianggap kurang value untuk motor kelas 250 cc. Itu tak terbantahkan bagi yang sudah kenyang kencan dengan moge di atas 100 dk.Dari sudut pandang ini, deka agree banget….sepakat.

Speedometer+Honda+CBR250RR+Std

Namun deka akan melihat riding mode di cbr250rr dari sudut pandang konsumen awam yang baru bermain motor under 250cc, dan tentunya tebakan strategi pabrikan dengan memberikan fitur ini.Bagi non moge rider, mendengar throttle by wire, riding mode, tentu teringat citarasa moge. Sebuah fitur mewah di moge yang bisa diicipi di motor tidak jauh kelasnya dari kelas umum 150 cc. Walaupun sebenarnya fitur riding mode ada karena adanya throttle by wire, jadi honda memaksimalkan potensi fitur tersebut dengan baik, tinggal menambahkan riding mode selector. Ibarat hape berkamera, sekalian aja ditambahin video recorder, toh basis toolnya sama.

Dengan asumsi power cbr250rr under 40 dk, tentu bagi penikmat moge hal tersebut ndak perlu pengaturan output mesin, handling power segitu mah ecezzz. Bahkan bagi penikmat motor 250 cc yang berpower 30 up, dengan power cbr250rr pun tidak butuh waktu lama untuk menjinakkan power segitu. 3 mode riding di cbr250rr tidak akan sering di geser-geser, tinggal mode sport+ aja, ngga usah ganti ke 2 mode yang lain, biar langsung ngerasain power maksimal si motor.

gulf oil

Ahm sendiri deka prediksi paham akan hal tersebut, namun sebagai shinning fitur, atau fitur yang berefek wow bagi yang akan naik di kelas 250, jelas merupakan hal yang menarik…. Fitur moge nempel di motor gue choooyyyy…. Entah itu akan kepake atau kagak, itu urusan laen…yang penting fitur mewah ada di motor. Ahm hapal bener dengan tipikal konsumen dimarih, makin banyak fitur itu makin canggih, dan makin disukai. Liat aja spek hape, kita suka sekali dengan hape spek dewa, processor super kencang, layar jernih, software terkini, aplikasi bejibun, tapi hape cuman buat selfie, bbm-an, WA nan, facebookan, ama nonton ikeh-ikeh kimochi XD .

Soal menjual fitur motor, ahm itu level dewa Lur…. masih ingat dengan kasus dohc 150 cc overstroke kemarin? Secara fungsi, deka pernah bilang hanya seperti minum antimo biar cepet tidur. Memang ada keunggulannya dibandingkan sohc, tapi nggak maksimal jika dibandingkan dohc mesin overbore. Ahm sangat jago menjual fitur yang fungsinya sepele, tapi menjadi seperti fitur yang wajib. Ketertarikan akan fitur moge inilah yang dimanfaatkan oleh ahm.

Deka pribadi akan milih cbr dengan fitur riding mode dibandingkan yang kagak jika deka anggap selisih harganya dikit, apalagi harganya selevel. Entah fitur ini ntar banyak nganggurnya atau kagak, itu urusan belakang. Yang penting kaya fitur, dan moge look. Namun jika deka anggap selisih harganya terlampau jauh dibandingkan yang non riding mode, ya pilih yang non ajalah….. Ini pendapat pribadi deka sebagai biker non moge.

So, apakah riding mode di cbr250rr merupakan fitur yang value apa kagak, kembali ke kebutuhan si rider itu sendiri. Namun kalok dari senjata jualan, jelas fitur ini menjadi nilai tambah tersendiri, nih…. hanya  cbr yang punya fitur moge, yang lainnya kagak punya…. Dan faktanya sekarang seperti itu adanya. Soal kepake atau kagak, itu urusan laen… Apalagi kalok ada tambahan fitur laen seperti bisa naek pohon, lampu tembus pandang, fitur anti debt collector…. Wah…. bakalan bikin kompetitor nangis guling-guling untuk menyainginya….. Dan deka akan terkintil-kintil untuk inden 1, ntar kalok ketemu ama Chelsea Islan, mau deka sorot pakek fitur lampu tembus pandangnya….. Ngah.Ngah….Ngah….#ikehikehkimochiiiiii

Semoga kimochi….eh bermanfaat

Wassalamualaikum