Apakah Riding Mode Di CBR250RR Adalah Fitur Yang Value ?

img-20160725-wa0001.jpg

Yola dulur yang budiman….jujur artikel ini terinspirasi dari artikelnya gus triatmono, walaupun sebenarnya pertanyaan ini sudah muncul sebelum peluncuran si motor itu sendiri bagi deka. Awalnya agak males untuk membuatnya menjadi tema khusus di sebuah artikel, namun rasa gelitik di kepala tak tertahankan untuk menuangkannya dalam bentuk tulisan.

Soal artikel gus tri, pendapat belio soal riding mode di cbr250rr, jangan ditanya keabsahannya. Belio emang pakar moge, tumpakane yo moge, udah biasa ngerasain performa moge, menikmati riding mode juga udah kenyang, maka jangan heran kalau gus tri menilai riding mode dianggap kurang value untuk motor kelas 250 cc. Itu tak terbantahkan bagi yang sudah kenyang kencan dengan moge di atas 100 dk.Dari sudut pandang ini, deka agree banget….sepakat.

Speedometer+Honda+CBR250RR+Std

Namun deka akan melihat riding mode di cbr250rr dari sudut pandang konsumen awam yang baru bermain motor under 250cc, dan tentunya tebakan strategi pabrikan dengan memberikan fitur ini.Bagi non moge rider, mendengar throttle by wire, riding mode, tentu teringat citarasa moge. Sebuah fitur mewah di moge yang bisa diicipi di motor tidak jauh kelasnya dari kelas umum 150 cc. Walaupun sebenarnya fitur riding mode ada karena adanya throttle by wire, jadi honda memaksimalkan potensi fitur tersebut dengan baik, tinggal menambahkan riding mode selector. Ibarat hape berkamera, sekalian aja ditambahin video recorder, toh basis toolnya sama.

Dengan asumsi power cbr250rr under 40 dk, tentu bagi penikmat moge hal tersebut ndak perlu pengaturan output mesin, handling power segitu mah ecezzz. Bahkan bagi penikmat motor 250 cc yang berpower 30 up, dengan power cbr250rr pun tidak butuh waktu lama untuk menjinakkan power segitu. 3 mode riding di cbr250rr tidak akan sering di geser-geser, tinggal mode sport+ aja, ngga usah ganti ke 2 mode yang lain, biar langsung ngerasain power maksimal si motor.

Ahm sendiri deka prediksi paham akan hal tersebut, namun sebagai shinning fitur, atau fitur yang berefek wow bagi yang akan naik di kelas 250, jelas merupakan hal yang menarik…. Fitur moge nempel di motor gue choooyyyy…. Entah itu akan kepake atau kagak, itu urusan laen…yang penting fitur mewah ada di motor. Ahm hapal bener dengan tipikal konsumen dimarih, makin banyak fitur itu makin canggih, dan makin disukai. Liat aja spek hape, kita suka sekali dengan hape spek dewa, processor super kencang, layar jernih, software terkini, aplikasi bejibun, tapi hape cuman buat selfie, bbm-an, WA nan, facebookan, ama nonton ikeh-ikeh kimochi πŸ˜„ .

Soal menjual fitur motor, ahm itu level dewa Lur…. masih ingat dengan kasus dohc 150 cc overstroke kemarin? Secara fungsi, deka pernah bilang hanya seperti minum antimo biar cepet tidur. Memang ada keunggulannya dibandingkan sohc, tapi nggak maksimal jika dibandingkan dohc mesin overbore. Ahm sangat jago menjual fitur yang fungsinya sepele, tapi menjadi seperti fitur yang wajib. Ketertarikan akan fitur moge inilah yang dimanfaatkan oleh ahm.

Deka pribadi akan milih cbr dengan fitur riding mode dibandingkan yang kagak jika deka anggap selisih harganya dikit, apalagi harganya selevel. Entah fitur ini ntar banyak nganggurnya atau kagak, itu urusan belakang. Yang penting kaya fitur, dan moge look. Namun jika deka anggap selisih harganya terlampau jauh dibandingkan yang non riding mode, ya pilih yang non ajalah….. Ini pendapat pribadi deka sebagai biker non moge.

So, apakah riding mode di cbr250rr merupakan fitur yang value apa kagak, kembali ke kebutuhan si rider itu sendiri. Namun kalok dari senjata jualan, jelas fitur ini menjadi nilai tambah tersendiri, nih…. hanya  cbr yang punya fitur moge, yang lainnya kagak punya…. Dan faktanya sekarang seperti itu adanya. Soal kepake atau kagak, itu urusan laen… Apalagi kalok ada tambahan fitur laen seperti bisa naek pohon, lampu tembus pandang, fitur anti debt collector…. Wah…. bakalan bikin kompetitor nangis guling-guling untuk menyainginya….. Dan deka akan terkintil-kintil untuk inden 1, ntar kalok ketemu ama Chelsea Islan, mau deka sorot pakek fitur lampu tembus pandangnya….. Ngah.Ngah….Ngah….#ikehikehkimochiiiiii

Semoga kimochi….eh bermanfaat

Wassalamualaikum

22 Komentar

Filed under honda

22 responses to “Apakah Riding Mode Di CBR250RR Adalah Fitur Yang Value ?

  1. Setuju dekah, sebenernya emang lebih ke gimmick, seperti MID pada kendaraan (roda 2/4), kalau ada bagus, gada tapi bisa ngurangin harga lebih bagus..
    kurleb fungsinya juga seperti gigi 6.. kan suka ada yang bilang, 6 gigi? emang mau dipake kemana? πŸ˜›
    Tapi itu untuk mereka yang pikirannya dihiasi untuk mereka sendiri.. lupa kalau indonesia bukan cuma jakarta, surabaya, medan, bandung dan kota besar lainnya.. Lupa bukan cuma sampeyan doang yang beli/ punya motor..

    gigi ke 6 ada dulu, kepake apa gak ya terserah lu.. hehehe.. wah udah bisa jadi artikel nih wkwkwk

  2. gowes

    kbykan org sini kan beli motor. bukan krna butuh. tp pgn pamer.
    ad keluaran terbaru, pengen beli. selain bs pamerin visual, kan bs norak in fitur spedometer jd nyerocos trus dah itu mulut komatkamit norak in ksana kemari.
    pdhal d atas langit msh ada langit

  3. niceguy

    Fiturnya bagus, tapi sepertinya nggak bakalan dipakai oleh mayoritas biker di Indonesia, kenapa bisa demikian? Karena pola pikir yang mendewakan power… motor cc kecil aja di bore-up biar tambah kencang. Masalah nanti setelah power tambah gede dan ternyata si biker tidak bisa handle motor dengan baik atau bahkan mungkin membuat celaka, tidak akan menggoyahkan niat untuk oprek motor.
    Lha ini motor ganteng, apa iya mau diturunin power nya? biar sesuai dengan kondisi jalan/riding sehari-hari? Yakin deh nggak bakalan terjadi.
    Kalaupun iya, mungkin hanya sedikit smart biker yang lebih mengutamakan safety dalam berkendara dan memanfaatkan riding mode tersebut.

  4. ane lebih setuju pendapat om deka ketimbang om triatmono, riding mode bukan nya gak palue di motor 250cc hanya saja ahm cuman memaksimalkan fungsi ride by wirenya saza, masang ride by wire anggaplah butuh cost 200, nambahin riding mode jd nambah 10, cuman tambah modal dikit doang, apalagi dengan kekuatan produksi, harganya bener2 bisa di tekan, tp kalok dah jadi, malah jadi banyak fitur kan,
    apa lagi harganya cbr bisa di bilang rasional kalok di banding ninja (buat orang berduit lbh sih)
    kalok ninja suru upgrade ke usd bermerek ya, jgn usd thailand yg gak ada merek, upgrade banana arm, udah berapaan ya kira2?

  5. bdt

    sepakat, itu tujuannya, spt halnya fitur acg di matic awalmya cuma premium yg punya. yang biasa bawa moge beneran pasti bilangnya ngak perlu, cuma gimmick. jadi honda mau memberikan sesuatu yg mereka ngak bisa beli di moge beneran

  6. bdt

    intinya jgn menilai itu dari diri sendiri ato lingkungannya sendiri. kita tdk hidup sendiri. kondisi lingkungan, status beda. kalu ymh ikutin petuah mas 3, wajar aja mereka jatoh. ymh hanya menilai diri mereka sendiri dan kelompoknya

  7. Inko

    Intinya jangn terlalu kaku dg hal baru coba dulu nikmati dulu baru tahu manfaatnya.
    Seperti makanan protein yg dibutuhkan tubuh banyak sdgkan vitamin dan mineral dibutuhkan sgat sedikit tapi bla kurang vitamin contoh A bs mengakibatkan rabun. Sedikit belum tentu tdk ada manfaatnya kadang malah besar manfaatnya .
    Motornya mahal engak bs nyoba deh.

  8. B lmp

    Riding mode di motor 21jtan jga ada kan?

  9. Inko

    Setiap inovasi ide gagasan baru pasti ada pro dan kontra lah wong lain lubuk lain ilalang.
    Wes Konsumen yg jdi wasit moncer apa kagak.

  10. niceguy

    Saya nggak sepenuhnya setuju atau menyalahkan bila ada yang berpendapat seperti ini. Cobalah masuk ke forum2 diskusi otomotif terutama USA/Eropa, cukup banyak yang mempertanyakan perlunya motor dengan power nggak seberapa gede diberi fitur ini. Maklum aja karena mereka mainannya sudah diatas 250cc dengan power lebih dari 40hp bahkan jauh diatas itu.
    Bagaimanapun inovasi honda patut diapresiasi, walapun nanti konsumen sendiri yang akan menentukan, apakah fitur itu mau dipakai atau tidak. Kalau dirasa perlu dan bermanfaat ya silahkan dibeli, kalau merasa nggak perlu dan kemahalan ya bisa pilih ninja/R25.

  11. subaru

    Perlu ga perlu yang penting ada dulu

    Lebih penasaran sama build qualitynya sih apa betul setara moge 500cc πŸ˜€
    Paling ga bisa ngelampauin estrella dulu deh soal build quality

  12. wangi

    Ini artinya honda ngajak maju.bukan fitur yg itu itu saja.sama dengan napa pje usd klo teleskopik pun bisa.

  13. Komengtator

    Gini Cak,kita belum nyobain fiturnya soalnya. .
    Misal Kalo pake seport ples tenaga kluar smua/normal trus kalo pake komfort tenaga bisa berasa naik supercub. .
    Brartikan fitur ini bener2 kerasa/ada gunanya
    Atau misal si jupiter mx pake riding mode
    Satunya normal trus yg kedu bisa berasa naik sepeda RRT/Phoenix brarti fitur inikan bener2 kerasa

Silahkan beropini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s