Isyu Negatif Sport AHM Mulai Lagi, Nggak Cuma Tensioner, Kopling Juga

Yola dulur yang budiman…. setelah off ngeblog 2 mingguan, ada hal yang sangat menarik bagi deka untuk sekedar mengetik artikel kecil. Bukan menjelekkan atau membece produk ahm, tapi pabrikan sebesar ahm kok bisa-bisanya mengulang kesalahan yang sama di kelas sport-nya. Padahal di sisi lain gembar-gembor ingin menguasai kelas sport. Kesalahan yang sama itu adalah tidak bisa mengatasi isyu negatif motor sport mereka.

new cbsf

new cbsf

Isyu negatif motor ahm yaitu cbsf dulu adalah salah satu faktor tidak berkembangnya pasar motor tersebut, entah klotok-klotok lah, entah mesin gampang panas lah, cairan radiator menguap lah, etc. Sampai terjadi upgrade bahkan ganti mesin agar publik bisa diyakinkan bahwa ahm akan bermain total di kelas sport. Deka sudah mulai mekrok hidungnya dengan gaya ahm tersebut, potensi konsumen mendapatkan motor dengan persaingan ketat makin besar. Konsumen akan diuntungkan dengan banyak pilihan motor yang berimbang.

Dar pengalaman isyu negatif generasi sebelumnya, asumsi deka, ahm akan bermain total dalam membangun motor sport mereka. Bahasa gampangnya, “meningkatkan standar kualitas” motor sport mereka. Namun sayangnya, belum juga seumur jagung, sudah berkembang isyu negatif yang menerpa sport mereka, khususnya new cbsf. Itu baru cbsf, belum termasuk motor “nearly sport” mereka, sonic fi, motor yang digadang-gadang akan membantu kuantitas jualan sport ala ahm.

Deka sebut isyu karena kebanyakan nemu di medsos atau komunitas motor-motor tersebut. Kalau realitanya, deka bertanya ke beberapa pengguna new cbsf saat di AHASS, keluhannya sama, problem suara kasar saat mesin panas, dan……… paling banyak di bagian rumah kopling. Bagi yang nggak percaya, silahkan saja ngetem di bengkel ahass daerah masing-masing 😀 .

mesin-honda-new-sonic-150r-1

Deka tidak akan fokus di problem motor, tapi kenapa ahm mengulang kesalahan yang sama? Tidak bisa meminimalisir isyu negatif di motor sport mereka?  Kegagalan generasi cbsf sebelumnya dalam mendongkel hegemoni vixion saja masih membekas di publik motor, Lha ini belum seumur jagung kok tanda-tanda kesalahan yang sama terulang lagi. Apakah tahun 2016 ini juga akan menjadi tahun kegagalan sport lagi bagi ahm? Masih banyak waktu untuk berbenah sebenarnya.

Seharusnya ahm bisa bermain total di generasi baru sport mereka, dengan cara meminimalkan isyu negatif. Suara kasar mungkin memang sepele? tapi impact-nya jelas berbeda saat beredar di media. Ini baru suara, belum problem di bagian rumah kopling, dan silahkan cek langsung di bagan luar crankcase mesin…… deka aja nggak tega untuk sekedar memotret dan menshare-nya.

So…. tantangan untuk ahm kali ini adalah, berani nggak bermain total di sport? khususnya menangkis isyu-isyu negatif tersebut? ingat, posisi sekarang untuk performa sudah tertohok dengan keras oleh polah pabrikan sekelas suzuki, kalau nggak segera berbenah, jangan salahkan nanti kalau ahm hanya akan identik dengan Beat…… metik.

Semoga bermanfaat

Wassalamualaikum

 

56 Komentar

Filed under honda

56 responses to “Isyu Negatif Sport AHM Mulai Lagi, Nggak Cuma Tensioner, Kopling Juga

  1. Sport honda kl masukin gigi suka nyangkut…hihihi

    • mang epi

      Bebeknya juga sama. Susah oper kopling, skalinya ngoper suaranya keras “JLEK”..
      OH iya susah juga mau masuk gigi netral waktu mesin nyala..

  2. B lmp

    Bukan isu lek tpi fakta… Wong keluhanya datang dari fbh sendiri kok

  3. bjobjan

    “deka aja nggak tega untuk sekedar memotret dan menshare-nya”
    kenapa gan gak tega… apa ada rasa cinta dan sayang…wkwk

  4. subaru

    Kenapa dengan crankcasenya?

    • cek sendiri dah…..bandingkan ama crankcase cbr old, satria, atau vixion

      • karel

        share aja bro, kenapa? demi kepentingan bersama juga, pabrikan selalu bias sama embel2 performa, tapi masalah kualitas kebanyakan dari kita masih awam banget…

        apalagi masalah begini jarang diangkat sama blogger2 papan atas, yang notabene selalu bilang mesin kenceng, handling bagus, body keren tanpa mau tahu gimana kualitas motor yang bersangkutan…

  5. Montor

    Memang sudah ketetapannya, AHM “gak bisa” buat motor sport, beda dengan ketika masih Federal Motor, saya pernah punya GL Max 97, dipakai sampai hampir 10 tahun tidak ada masalah alias zero problem. Kalau masih suka Honda, mending beli skutiknya aja deh, jaminan, untuk sport nunggu yang dari Suzuki atau kalau sugih duwit ambil produk Kawasaki.

  6. Harus nunggu saMpai berapa puluh ribu km Nich,hingga mesin ncb ku bermasalah..??
    So far…so good…
    😉

    • selamat… anda dpt bintang

    • klotok2

      sama kayak ane om sayur, ambil cb150 old pas gaung suara klotok2 lagi tinggi2nya, lbh tinggi malahan dari jualan motornya perbulan. tp ini yg ane sukurin om, sampek sekarang suara mesinnya malah alus, ya tp jgn disamain alusnya sama bebek atau matic ya, karena sport pasti rada keras suaranya. setaun udah nempuh 19ribu km, air radiator cuma sekali isi, sampek sekarang blum isi2 lagi, jajajaj. keknya dah belumut itu,
      sampek ane bawak turing medan sabang om, lbh kurang 700km pulang pergi berarti 14.000 km. tp masih tetep alus,
      kalo ane sih mikir namanya produksi manusia y pasti ada cacatnya, kalok emang rusak ya tinggal ke bengkel tanyak,
      gitu sih pola pikir ane, ngapain harus bc, yg penting pabrikan gak menghindar kalok punya keluhan,

      • Naah..itu..
        Siiip…
        Kalau rusak ya bawa ke bengkel…
        Gitu aja koq repot,tak iye…?
        😉

      • soal radiator nguap kasus di cbsf temen sekantor, padahal dulu ai bilang pilihan yg bagus untuk jarak jauh, eh… usia 4 bulan buat jalan 150 km tahu2 mesin overheat, cek radiator tinggal sauprit. selain itu kalo dibuat kenceng boros bbm. akhirnya dijokul ganti dp 1 juta

        • klotok2

          punya ane aman om, 700 km tanpa gejala power drop atau overheat istirahat tiap 2jam sekali, 30 menit sekedar ketawa2 sama temen. sebelum pergi cek air radiator, nambah dikit lah, buat jaga, tp emang pas pertama beli air radiator nya dikit sekali, jd ane isi sampek penuh,
          kalok di bilang boros,
          haduhh, kalok yg ini ane gak bisa bilang deh om, overbore, peak power di 10ribu rpm, torque max di 8ribu rpm, dari spek nya apa mencerminkan motor irit bbm om? kalok dalam kota jelas motor ini boros karena harus buka gas lbh lebar untuk dapat torque, sama ane masih standart normal kok pemakaian bensinnya, karena emang udah di prediksi dari awal, tp kalok touring bisa imbang kok iritnya sama vixion,
          karena vixion pun harus maen gas dalam juga kan kalok touring.
          nampaknya temen om emang salah pilih motor, kalok mau motor sport harian yg lbh irit ya vixion lah jawabnnya, cb150 old kan emang buat yg doyan maen rpm tinggi,
          sama kayak satria fu fi kan, konsekuensinya ya pertamax bakang bocor om

    • Emang

      Dari dlu juga sudah jelas kalau dsini memang adminnya tukang BC honda om,liat aja artikel2nya.tapi bagaimanapun honda lebih unggul

      • zingzing

        bisa jadi sih om. ane masih inget karena artikel suzuki fu fi, di bilang boros gpp. ini suzuki. boros dah biasa yg penting top speed tinggi.

        lah honda buat old cb malah di bilang boros,
        ekekeke
        padahal kalo berpikir jernih, wajar dong cb150r boros, motor batangan kan. lah satria fu fi boros kok ngge ngge wae. ehehehe
        fu itu bebek looh.
        kalok di bilang power fu lbh gede dari cb.
        ya anggap lah cb juga pake tb seukuran fu, klep seukuran fu, bisa sama kan powernya.

        yg boleh buat motor boros itu cuma suzuki sama yamaha.
        kalok honda buat motor boros harus di bc. heheh

        • yg bilang cbsf boros buka saia, baca lagi deh komen ai d atas

        • yg dimaksud boros oleh temen sekantor adl tidak sesuai dg klaim pabrikan. pendapat anda jg sangat berkebalikan dg saat cbsf baru dulu…. bagaimana para fans mengatakan bahwa cbsf itu lbh kencang dan irit dibandingkan motor 150 cc lainnya. Dan sekarang anda bilang itu excuse krn mesin overbore itu sudah sewajarnya lebih boros…..

          • zingzing

            emang klaim pabrikan dulu berapa ya? seingat ane cuma 38km/liter. dan itu jelas2 di bawah klaim bensin vixion yg bisa 44km/l. semua blogger bilang juga cbsf lbh boros kok,
            kalok di bilang cbsf lebih kenceng, jawabannya “iya” cbsf lbh kenceng dari vixion dlm keadaan standart pabrik,
            ente pernah coba vixion? pernah coba cbsf?

      • klotok2

        yaah. ane cuman berusaha menjelaskan aja yg cb ane rasakan om. bukan maksud apa2.
        biar senua juga tau kalok ada masalah itu mungkin menimpa beberapa orang aja. tp bukan keseluruhan produksinya.
        cacat produksi mungkin dong kan om

  7. Tukang baca

    Mudah-mudahan QC di pabrikan honda terus dibenahi.. mungkin ada masalah pada Industrial Engineering. Flow produksi tidak sesuai production planning pada bagian yang dikeluhkan. harus dibuat case study pada bagian tahap produksi yang bermasalah, dan dibuat SOP yang foul proof. mudah-mudahan AHM baca ini. dan Desak Orang IE nya.. kasian FBH.

    tapi lebih baik jangan jadi FB lah.. konsumen adalah raja. FB bukan raja.

  8. jrda

    ikut prihatin aja.
    kita disuguhi barang jelek.
    di satu sisi kita juga butuh

  9. dan disisi lain digebuk sama real DOHC overbore 😀

  10. bescorpio

    padahal dari segi desain saya demen nih new Street Fire

  11. ASD

    Insinyur AHM yg pinter di lini matic doang, hehehe.

  12. orang awam

    dulu bapak saya pernah miara Astrea Grand & GL Max ngga pernah ada trouble lho, kecuali pas miara Karisma mulai ada keluhan bodi getar kayak vibrator hahaha. kemana nih kualitas motor Honda yg dulu? eman-eman banget padahal CB ini punya desain keren

    • hehehe…. lumayan tahu betul saia, soal bebek2 honda lama, krn tumbuh besar bersama honda, dan suzuki….. 😄

    • klikenter27

      pengalamannya sama, saya dulu pake super cub sama astrea 800, suara halus, bensin irit, bodi manteb, sejak masuk generasi astrea grand, mulai banyak menyaksikan batok setang pakai kabel tis / insulock, ada apa dengan produk sekarang?

      jawaban klasik salah satu diler sekaligus beres-nya: kalo pake standar kualitas yang dulu, mau dihargain berapa? memangnya konsumen mau dan mampu belinya?

  13. tole

    punya temen ane baru dateng dari dealer stang udah bengkok. setelah komplain, stang cuma di lurusin pakai pipa. mesin cepet panas, setelah ganti coolant merk sebelah suhu jadi normal.

  14. Yg satu bikin selip sama klotok klotok
    Yg lain bikin oli boros

    Yasudah intinya jangan beli sport 150cc

    Beliin motuba saja

    http://jildhuz.com/2016/03/19/modus-mlm-cerita-sedih-di-acara-akhir-presentasi/

  15. Saya nggak meragukan kekuatan honda (AHM) dalam mendevelope motor, tapi dalam prakteknya, khususnya sport. Mereka kurang berhasil kalau nggak mau dikatakan gagal. Padahal di matic mereka sukses besar, Isu kualitas memang sulit hilang apalagi kalau sudah kasarnya turun-temurun. Pendapat saya agar ahm lebih mematangkan dulu motor yang akan mereka rilis ke pasaran, kejar target sih sah ya, tapi kalau mengesampingkan kualitas itu sama saja blunder, 150cc itu ada unsur pride nya dikit (nanggung sih). Motor bukan cuma daily ride.
    Sekali lagu jangan terlalu bernafsu.
    The More you take, the less you get

  16. Motor baru seumur jagung ko Lifter’y udah keok ? Rada aneh..
    Min 30rb km lah baru keok.
    Old vixi ajj 45rb km masi aman lifter & kamrat’y.

  17. Fa74

    Ane sih gak bece waktu dulu ribut2 problem cbsf ma vario wtf, lha ngapain bece klo ane jg cari sampingan ngejual tu motor2.
    Inget banget sebelum cbsf launching dah grilya cari calon konsumen, hasilnya ketika sampe dealer langsung babat 6 unit cbsf buat calon kons ane, gila aja dr 6 unit dlm 1 minggu balik lg 4 unit dgn masalah sama, apa gak dibilang cacat pabrik tu, bener2 efek kejar tayang. Tapi asyiknya dealer cepet tanggap, unit langsung diurus gak pake ribet. Gak pake ngeles kesalahan pemakaian lah, ini lah itu lah, walo kons harus nunggu lumayan lama.

  18. IndraSUN

    Punya kaka ipar saya, old cbsf juga ditemui masalah om. Susahnya dalam menetralkan mesin, jika “mesin panas” beratnya minta ampun. Saya harus mematikan mesin lewat kontak hidupkan lagi baru bisa netral, Repot om! Rangka old cbsfnya juga berkarat. Belum lagi getaran messinya minta ampun, terapi di jalan.

  19. apalah saya

    yang nulis user CBSF jadi bukan black campaign ngoahahaha

    http://cb150rsf.blogspot.co.id/2013/11/daftar-keluhan-honda-cb150r-sf.html

  20. HR. Fitriyadi

    Sori sori kata ikutan nimbrung, saya tidak fanatik merk H atau Y. Bahkan pun saya pernah bekerja di H selama 5 tahun plus menjadi pengurus komunitas sport Y sejak 2008 yg menjadi kompetitor merk tempat saya bekerja.

    Sejauh ini lebih banyak saya temukan keluhan ttg kualitas material bahan H, baik itu sektor mesin, drive train atau pun frame.

    Secara langsung saya pun ikut turun ke bengkel mengawasi setiap komplain termasuk mengikuti proses pembuatan technical report termasuk dokumentasi fisik part yang rusak/tidak berfungsi sesuai buku manual perbaikan dan analisa penyebab masalah. Semua ditangani dengan baik oleh seluruh jaringan A***S, termasuk warranty atas kerusakan akibat cacat produksi dan/atau kesalahan dalam proses perakitan.
    Disini dapat saya lihat bahwa titik lemah sport H ada pada kualitas bahan produk sport yang di’dukung’ oleh lolosnya unit-unit bermasalah saat uji quality control pada line sport klan CBS-nya. Dalam quality control, semestinya bukan rasio kegagalan berbanding jumlah produksi unit yang seharusnya menjadi parameter, namun volume unit gagal produklah yang menjadi parameter tingkat keberhasilan. Karena dalam komplain, berita ataupun postingan keluhan, semua tidak dihitung persentase dari total penjualan yang justru akan mempengaruhi keputusan calon pembeli berikutnya.

    Ingat, jangan salahkan pemilik yang menggeber CBSF miliknya karena terbujuk rayuan iklan, brosur dan tutut bahasa para sales force tentang mesin DNA juara MotoGP.

    Saya hanya ingin berbicara objektif, jika saya diminta memilih untuk segmentasi high tech sport 150cc…. Saya hanya akan memilih yang terbaik secara bibit (merk), bebet (kualitas produk: info didapat via testimoni, observasi, dsb) dan bobot (best value ratio).

    Dan pada akhirnya sejauh ini (saat postingan ini saya buat) secara personal saya baru melihat pilihan 150cc terbaik ada pada unit NVA (naked) dan FuFi (underbone), untuk kelas fairing saya harus wait ‘n see pergerakan Y dan S terlebih dahulu.

    Salam

  21. ardi sayo

    klo gw liat kayaknya ncb ini kena penyakit rantai brisik kayak tiger juga. soalnya sering liat dijalan plat baru keluar tp rantai uda brisik aja.

  22. Ini yang di bahas kelas teri 150 cc yaa? Maaf, saya kira membahas All kubikasi. Sejauh ini saya selalu mengasapi ninja dual cylinder saat 6x tanding di sentul. Ninja hanya menang gayam hanya dengan cBR250 CBU tahun 2011 ninja slalu keok. Jika ada Rider ninja penasaran dg cBR250 R saya, ayo tanding gentlemnt, kita balap di sirkuit, saya jamin motor ninja alay dual cylinder anda keok dg rasa malu.

Silahkan beropini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s