Pantat New CBR150 Ikutan Nungging, Apakah Pembece R15 Tetap Nyinyir ?

suzuki

new-cbr150r-facelift

Yola dulur yang budiman….. new cbr150 2016 mempertontonkan desain yang sporty. Khususnya bagian buritan atau sering disebut pantat, sekarang nungging seksi seperti motorsport sirkuit. Dulu yamaha R15 hadir duluan dengan desain nungging seperti itu. Dan banyak yang membece, menjelek-jelekkan desain yang nungging tersebut, nggak usah tedeng aling-aling, itu adalah ulah oknum ( banyak oknum ) yang membece desain seperti itu melalui media, khususnya blog. Apakah sekarang akan tetap nyinyir dengan desain nungging seperti itu?

Dulu mereka yang nyinyir mencacat desain nungging motor sport berkilah atas desain seperti itu nggak cocok, nggak enak baut boncengan. Asumsi seperti ini sudah deka seimbangkan dengan artikel motor sport kok ngarep nyaman boncengan, di artikel ini

http://78deka.com/2015/11/23/sebagian-besar-dari-kita-memang-belum-siap-dengan-motor-sport/

new cbr150

Banyak yang bilang deka membuat artikel itu untuk membela R15…. padahal deka menerangkan bahwa motor sport itu ya berdesain nungging, karena motor sport bersifat agak egois, utamanya dinikmati sendiri. Boncengan hanya untuk kasus mendesak dan terpaksa.

deka yakin pembece waktu itu adalah pihak yag berseberangan dengan yamaha. Nah kini dengan cbr150 yang berdesain nungging apakah anda-anda yang dulu nyinyir masih akan tetap nyinyir? Kalau nggak, diem saja, berarti anda dulu memang tukang bece, bukan mewakili suara publik motor pada umumnya.

courtesy of motocars.com
courtesy of motokars.com

Dan deka nggak akan menyalahkan para pembece tersebut, karena secara bathin mereka juga sudah merasa bersalah, koar-koar hanya untuk menutupi kesalahan mereka sendiri. Kalau memang murni suara hati nurani, sekarang harusnya tetap nyinyir kalau desain nungging itu jelek buat motor sport full fairing…… kalau nggak berarti anda muna***

Dengan gaya nungging, CBr150 menjadi tambah seksi daripada pendahulunya, itu dari kacamata orang awam yang tak terikat oleh kepentingan pabrikan atau fansboy buta.

Semoga bermanfaat

Wassalamualaikum

35 Komentar

  1. wkwkwk..
    pertamax ni kya nya hihihi..
    ambil positif nya aja om deka, banyak motor baru pada kluar toh ane tetep pake bebek t135hc 2008 upgraded to 1pa “top assy” lengkap dgn oli trontonnya :v
    btw cuma sekedar penasaran nih om, kali aja om bersedia mengulas nya, seperti mx lama yg bisa upgrade ke 150cc dgn part vixion, kira 2 ada kemungkinan ga sonic/all new cb150 di boreup pake part old cb/r150 dari “near square” 57mm jadi real dohc ke 63,5mm :v
    begitu jg dgn suzuki fu, koq ane mikirnya ketimbang “fu fi” motornya dgn “head assy” nya malah bakalan laris manis head assy nya yg pke katup lebih wah ketimbang yg old, kira2 bakalan sama plek ga om?, apa pihak pabrikan ga kepikiran kesini atau sengaja atau malah emang udah dibikin supaya ga bisa common part/plek²/pnp.. monggo om siapa tau si om mau mengulasnya :v

    • untuk mengulas hal spt itu, minimal kudu ngobrol ama yang udah ngelakuin, atau harus didampingi ahlinya. Untuk paketan blok vixion ke 135lc ai jg udah ditawarin ama temen…. cm lom ai tebus…. XD

    • bakal nambah daging tu om, kalok ngak ya pasti menghantam klep tu pistonnya, kepanjangan stroke, blum lagi buat jalur air radiatornya, ribet keknya, kalok mx ke vixion bisa, karena ukuran stroke sama keknya, jd tinggal pnp, kalok old cb ke new cb ini yg agak susah, apa mau juga ubah strokenya pake yg pendek, y jgn dong, kalok untuk komuter y lbh enak torque, cb old ane juga lbh fokus ke torque kok, kalok apa2 yg di ubah di ketik disini ntr panjang kali komennya, bahkan temen yg pake bilang udah sama kontan nya kayak vixion dia, ya kelebihannya cuman bisa teriak lbh tinggi aja rpm nya. jd engine stress nya lbh minim.

        • iya om, mx lbh gampang, walaupun kalok orang biasa yg ngerjain y tetep susah, kalok setau ane malah cuman ganti piston om, stroke mx sama stroke vixion keknya sama panjangnya, cuman beda ukuran borenya doang, makanya beli blog sama piston set, mudah2an kalok ada rezeki bisa ganti piston set forget kawahara atau tdr biar lbh mantap. standart sih paten la, cuman tetep harus di bubut di tempat masuk blog silinder yg ke gearboxnya penyesuaian besar aja. selebihnya lancar jaya, aman, kayak standart, mesin vixion di bodi underbond, rasakan tarikannya, hahah

  2. Mana nih suara suara blogger ternakan ngAHaeM..
    Klo produk dewa nya bermasalah pasti pada kicep..
    Yg biasa jemur jemur jg ga nongol..
    Hahaha

  3. yakinlah gk bakal nungging cz shok belakang cbr150 pastinya sama z ama shok belakang cb150 yg kalo buat boncengan ndlesep…jd kesan nungging pas diabuat boncengan gk bkal ekstrem…hahahahaha

  4. Fenomena yg bisa diamati adalah: Motor Yamaha apa yang dibece oleh efbeha biasanya akan diikuti dengan keluarnya produk yg “mirip” dari ahaem bergambar sayap.

    Contoh: model kurus old vixion (dulu) –> CB150, ban besar vixion NVL, model MX King dan ban besarnya, Yamaha jualan asesoris, Yamaha jualan moge (karena jualan bebek & metik gak laku katanya). Ternyata semua yg dicai kemudian diikuti mentah2 oleh sang pabrikan terbesar.

    Kita tunggu saja apakah di tahun depan akan keluar lagi motor honda yg “mirip” Xabre, matik bongsor yg mirip matic “banci” N-MAX (kata orang honda), dll.

  5. Sekeren apapun produk Yamaha tetep aja dibully,
    seburuk apapun produk Honda tetep aja dipuji.
    Ah sudah lah, dunia memang penuh rekayasa

  6. Biasa sih fbh mah bro deka.. Berasa produk ahm paling berkualitas…. Laku banyak ya karna markering nya jempolan.. Produk nya mah biasa” saja apa lgi segi matrial..
    Ahm bnyk modal brojol produk baru bloger ahm arikelnya di bikin se woww mungkin aslinya ya entah berentah

  7. Kalau memang murni suara hati nurani, sekarang harusnya tetap nyinyir kalau desain nungging itu jelek buat motor sport full fairing…… kalau nggak berarti anda muna*** > FIIIIIIIIIIK. 😀 WKKKKKK

  8. Lain bos….buritan r15 lancip nungging tp agak melengkung.kalo cbr nungging lurus.kalo soal teknologi pertama tetap honda bosss.merk yg utama bos sdh mendasar dlm hati.

Silahkan Beropini