Tragedi Playboy Bau Kencur, Pacarnya Hamil !!

ilustrasi
suzuki

Yola dulur yang budiman…..sudah lama tidak menulis artikel jejak kehidupan. Mumpung hari sabtu, kali ini deka akan menceritakan peristiwa yang dialami oleh sang tokoh… Sebut saja Fulan. Menjadi saksi hidup kejadian penuh ironi efek kehidupan modern yang lepas kontrol. Seorang playboy kelas bau kencur yang mendapati pacarnya hamil.

ilustrasi
ilustrasi

Saat itu di sebuah kota kecil sebelah timur Jawa barat, si Fulan yang sedang tugas lapangan menemui klien yang pegawai negeri. Karena klien ini sempatnya menerima tamu sore, akhirnya dijadwalkan bertemu di kantornya jam 16.00 wib. Si fulan datang sebelum jam janjian dan menunggu di ruang tunggu kantor klien-nya di lantai 2. Sambil menikmati sebatang rokok, sayup-sayup terdengar perbincangan serius dari sebelah jendala ruangan tersebut.

Karena penasaran, si fulan melongok dari lantai 2 tersebut, nampak sepasang siswa sekolah berseragam putih biru sedang bicara serius. Si laki-laki yang masih memakai celana pendek biru itu mengendarai sebuah metik yang diparkir disamping mereka ngobrol. Si perempuan berdiri sambil bersandar di tembok pagar kantor. Pembicaraannya sepertinya serius sekali, melihat raut muka mereka yang tegang.

Tanpa mereka berdua ketahui, si Fulan ikut nguping dari atas mereka. Terdengar si laki-laki bicara, ” Yang penting kamu pulang…. aku nggak bisa anterin, ini aku kasih uang buat naik angkot. ” Kemudian si cewek bilang, ” Tapi aku takut A’….. ntar aku harus ngomong gimana sama mama ? “. Dengan wajah gusar si cowok bilang, ” Aku juga nggak tahu…. yang penting kamu pulang dulu lah…. ntar dicari mama-papamu, kalau mereka tahu kamu nggak pulang dan ada di rumahku bisa kacau nanti. Lagian gimana nanti ortuku? Masak aku nginepin cewek di rumah, ya jelas ngga boleh lah….”

” Terus aku harus kemana A’ ? aku ngga berani pulang….” timpal si cewe. ” Kamu pulang ke rumah aja ya…. Yang jelas kalo ke rumahku ngga bisa, ortuku bisa marah-marah. Ayo aku anterin naik angkot.” Kemudian si cewe mulai panik dan menangis….. ” Aa ngga tau gimana perasaanku…. Aku takut banget ama Mama… Kalo ditanya gimana? Aku nggak bisa boong ke mama, terus kalo mama curiga dan telpon dokter gimana? ” Dicocor pertanyaan seperti itu, si cowo hanya diam, bingung.

Karena si cewe mulai menangis, si Fulan memanggil teman yang juga kliennya untuk ikut turun ke jalan dan menenangkan kondisi. Singkat cerita, sepasang ABG tersebut dibawa ke teras kantor, kebetulan tinggal si Fulan dan temannya itu saja yang tinggal, pegawai lainnya sudah pada pulang. Setelah ditanya ke pihak cewe, sambil menangis bercerita kalau beberapa hari ini terasa mual-mual mau muntah, perutnya sering mules. Kemudian tadi pagi disuruh mamanya, pulang sekolah periksa ke dokter.

Pulang sekolah doi dianter sama si cowo yang ternyata pacarnya ke dokter langganan. Menurut diagnosa dokter, si cewe yang baru kelas 3 SMP ini didiagnosa positif hamil 4 bulan. Mendapati fakta tersebut, si cewe nggak berani pulang sendiri, dan pengen pacarnya nganterin dan tanggung jawab ke otunya. Tapi pacarnya yang teman beda kelas ini nggak berani nganterin. Kalau nggak mau nganterin pulang, si cewe ngancam mau ikut hidup di rumah si cowo, daripada pulang.

Mendengar cerita si cewe, si Fulan dengan nada tinggi bilang, ” Kamu sebagai laki-laki harus tanggung jawab…. Anterin pacarmu pulang…. Temani pacarmu bilang ke ortunya hasil diagnosa dokter!!! “. Kalau nggak mau? Gua hajar sekalian kamu disini. Kamu itu laki-laki, di cewe…. Jangan disuruh ngadepin masalah sendiri !!!!

Mendengar bentakan si Fulan, cowo ABG itu malah ikutan nangis, ” Tapi om….. Aku juga takut, ntar kalo mamanya bilang ke papa-ku gimana? aku bisa dimarahi habis-habisan…..”.

Tambah panas hati si Fulan, sambil dongkol dia bilang, ” Makanya SMP jangan pacaran….sekolah dulu, baru bisa ngaceng aja udah berani pacaran, ngehamili anak orang lagi !!!! Sekarang disuruh tanggung jawab nganterin pulang aja kaga berani !!! ”

Mendengar bentakan si fulan, cowo ABG itu hanya tertunduk dan menangis…. Sedangkan cewe-nya juga menangis ditenangin oleh teman si fulan.

” Kalau kamu ngga mau nganterin pacarmu pulang, ayo aku gelandang ke kantor polisi !! “, ancam si Fulan. Mendengar ancaman tersebut, sambil terisak cowo ABG tersebut mau mengantarkan pacarnya pulang.

” Makanya masih SMP itu sekolah yang bener, bukan ngentat-ngentot seperti jagoan…. Sekarang pacarnya hamil, malah mewek….. Masih bau kencur aja sok-sok an… Antar pulang sekarang ! ” Timpal si fulan.

Akhirnya sepasang ABG itu pergi ke rumah si cewe menggunakan metik punya cowo tersebut. Entah apa yang terjadi berikutnya tidak tahu, si Fulan ngga mengikuti kabar dari sepasang kekasih belum cukup umur tersebut.

Jaman edan sekarang ini, kontrol dan pengawasan ortu terhadap anak yang menginjak remaja sangat penting. Umur-umur dimana anak sedang mengalami perubahan hormonal, serta penasaran kronis terhadap hal baru. Sedangkan secara mental dan emosi belum matang. Salah melangkah, resiko masa depan bisa berubah total.

Semoga bermanfaat
Wassalamualaikum

gulf oil

13 Komentar

Silahkan Beropini