Ayam Ini Enak Banget… Dueke Sopo To?? (Balada Darmogati)

daging ayam dari google

Yola dulur…. masa muda tokoh imajiner Darmogati tidaklah istimewa. Dia nggak alim-alim amat, namun juga tidak jahat-jahat juga. Seperti biasanya kenakaan anak muda khas pemuda kampung saja. Nggak sampai membuat resah warga kampung tempat tinggal si darmogati, mungkin hanya mesnyisakan kedongkolan saja 😀 .

daging ayam dari google
daging ayam dari google

“Kejahatan” yang paling sering dilakukan oleh Darmogati and the gank adalah mencuri. Namun bukan seperti pencuri yang memang kerjaannya mengambil harta orang lain sebagai jalan hidup. Darmogati dan teman-temannya mencuri untuk sekedar iseng dan kesenangan, mulai dari mencuri buah-buahan, kelapa muda, singkong untuk dibakar, sampai mencuri ayam 1 ekor untuk dimakan rame-rame. 

Di kampung darmogati memang populasi ayamnya sangat berlimpah, 1 rumah bisa lebih dari 5 ekor ayam dipelihara. Bahkan pak kadus punya ayam kampung 20 ekor pasang, sehingga saat diambil 1 ekor agak lama untuk si pemilik ayam menyadarinya. Modus mengambil ayam ini biasanya dilakukan di siang hari, dengan menangkap ayam diam-diam saat ayam sobo kebon atau ayam berkeliaran di kebun untuk mencari makan. Caranya gampang, hanya dengan modal jagung dan jebakan menggunakan sangkar bambu.

Setelah itu, malamnya dipotong dan dibakar rame-rame di dekat cakruk dimana darmogati cs sering nongkrong. Untuk mengurangi kecurigaan warga, biasanya ayam yang mau dicuri disensus dulu milik siapa. Tiap minggu bergiliran agar pemilik ayam tidak begitu curiga ayamnya berkurang.

by google
by google

Di sutau malam minggu, gerombolan pemuda yang beranggotakan 6 orang tersebut sedang asyik membakar ayam di belakang cakruk. Dilihat dari posturnya, ayam ini berkelamin jantan dan nampak kekar berotot, tanda ayam waktu hidup dipelihara dengan seksama. Beberapa waktu kemudian darmogati yang dijemput di rumahnya oleh Kartomarmo datang di cakruk tersebut. Kemudian Darmogati nyeletuk saat melihat ayam sedang dipanggang di atas bara api.

Darmogati        : Huwehehehehe !!!!! sajian istimewa iniiiihhh !!!! ayamnya besar….. semekel…..                                      bakalan gurih dan enak neeehhhh………

Kartomarmo   : Helleeh….. ga usah nyinyir Mo…. sana kamu bikin sambelnya dulu….

Darmogati       : Yoi  cooyy…. siap bikin sambel…. bikinan ane emang joss……

Dulkenyot       : Udah, kagak usah banyak omong, bikin sambel aja, nasi udah matang tuh.. udah laper nih perut…

Darmogati       : Yoi coooyy…. tapi ane penasaran ama tuh ayam, kira-kira milik siapa ya?                                          tangkapan istimewa tuh….. pasti yang punya ayam bakalan kehilangan banget ya bro…… Eh tahunya kita santap rame-rame…… Ngahahaha……

Kartomarmo  : Tadi yang nangkap si Markesot tuh, tanyain aja…..

Darmogati      : Ayam siapa yang kamu mangsa tadi Sot??? ayamnya pak carik ya???

Markesot        : Udah…. nanti aja ceritanya, yang penting kita makan dulu, laper banget nih perut…. pokoknya tadi seru banget deh…

Kemudian mereka sibuk mempersiapkan makanan untuk kembul bersama 1 gank. Setelah semuanya matang, mereka makan rame-rame di cakruk ditemani api unggun yang masih menyala. Darmogati yang terkenal galak kalau soal perut itu mengambil bagian paling banyak daging ayamnya. Biasanya temen-temennya protes, namun kali ini mereka seperti mengerti kalau darmogati sedang kelaparan, mereka hanya bisa menahan senyum yang seperti disembunyikan.

Darmogati      : (dengan mulut penuh ) asli… ini ayam enak banget ini……dagingnya tebel banget…. Sot, ini sebenarnya ayam siapa to?

Markesot       :  ( sambil cengar-cengir ) Tadi siang ane ambil tuh ayam di belakang rumahmu, dalam kurungan. Maklum lah… udah sebagian besar rumah di kampung ini udah kita embat ayamnya seekor-seekor, yah… jadi ane cari jalan aman ajalah, daripada ketahuan warga.

Mendengar jawaban itu, Darmogati seketika menghentikan kunyahannya, kerongkongannya seperti buntu… Dia teringat akan Tyson, ayam jantan aduan kesayangannya. Beberapa waktu yang lalu sudah ditawar 3 juta, sayangnya sekarang berakhir di perutnya sendiri dan konco-konconya…

Darmogati     : Huassyyyuuuu tenaaannnnn kalian ini !!!!!! lha kok tega-teganya ngembat ayamku lho !!!!

Konco-konconya terbahak-bahak sambi nyeletuk : Hallahhh…. ayam siapa aja juga sama aja…. namyanya juga ayam curian………. Ngahahahahahahaha……

 

 

3 Komentar

Silahkan Beropini