Yamaha Mio Irit, Ketika Ilusi Itu Menjadi Nyata

mio 125 bluecore

Yola dulur…. mendengar nama metik keluaran yamaha, Mio…. dalam benak banyak orang pasti langsung mengarah ke sebuah metik yang konsumsi bbm-nya boros. Motor merk yamaha atau suzuki,secara umum  sudah kadung dicap sebagai motor yang boros bbm. Motor yang boleh irit hanya merk honda, selain itu pasti akan dipertanyakan kesahihan data kalau motornya ternyata irit. Motor yamaha, mio konsumsi bbm-nya irit pasti akan didebat banyak orang, mio irit itu ilusi…. boongan, hanya omongan sales.

mio 125 bluecore
mio 125 bluecore

Sebenarnya cap mio boros ini tidak terlepas dari edisi awal mio yang memang dianggap boros bbm untuk ukuran motor 4 tak. Deka sendiri sedikit tahu sumber keborosan mio generasi awal…. salah satunya, kompresi mesin yang terlalu rendah untuk ukuran motor 4 tak. Kompresi mesin hanya 8:1, hampir mirip kompresi mesinnya mesin 2 tak setting balap. Mungkin yamaha sendiri punya strategi memakai kompresi rendah tersebut di mio….. agar premium ready tanpa bantuan tehnologi anti knocking.

Setelah perubahan menggunakan injeksi yang menggunakan tehnologi ym-jet pun, mio sangat sulit untuk lepas dari jampi-jampi sebagai metik boros. Entah siapa yang menanamkan mindset tersebut, yang jelas sangat kuat pengaruhnya. Mio ym-jet pun deka anggap sudah termasuk metik irit, namun versi mio bluecore ternyata memberikan keiritan yang lebih dibandingkan versi sebelumnya, walaupun keiritannya menurut deka nggak jauh-jauh amat dibandingkan ym-jet.

Salah satu Ilusi kalau mio sebagai metik boros roboh dan menjadi kenyataan dialami oleh kerabat deka sendiri, yaitu kakaknya istri deka. Doi dari dulu minded merk honda, motor itu honda, pengin irit beli motor honda. Namun sang anak perempuannya yang manis keukeh ingin beli motor mio, dan si kakak nggak bisa memaksakan kehendaknya, lha wong yang beli anaknya sendiri pakai duit dia sendiri. Akhirnya hanya membantu proses pembelian dan ikut memakai mio bluecore saat menjemput anak perempuannya saat pulang kerja shift malam.

mio 125 bluecore
mio 125 bluecore

Setelah memakai lebih dari 3 bulan, dari testimoninya ke deka, dengan semangat 45 si kakak bilang : Mio sekarang kok irit banget ya??? kirain boros….. pakai 2 liter bensin buat cisaat- cirebon bolak-balik 2 kali ( 1 x pp 30 km )  masih sisa banyak…..bisa buat antar jemput si Neng berkali-kali…. Nah loh…… bener kan, selain merk honda, motor irit dianggap hal yang aneh dan bikin heran….. dan deka yakin, opini seperti itu buanyak terjadi di publik negeri ini.

Itulah hebatnya penggiringan mindset dalam bisnis motor, siapa pegang mindset walaupun hanya sebatas opini dan retorika, namun yang berhasil menanamkan kuat di pikiran masyarakat, dialah yang dianggap paling benar. Itulah ilusi yang disebarkan agar pikiran meyakini ilusi tersebut sebagai realita. Dan itu perlu daya upaya yang canggih untuk membuyarkannya.  Siapa yang masih dalam dunia ilusi???

Bonus… secret alibi…. by helloween

Semoga bermanfaat

Wassalamualaikum

17 Komentar

  1. Sales AHM emang yg radikalisme om, menghalalkan segala cara bilang matic lain selain honda adalah boros.

    Bisa di bilng peroleh sementara teririt

    Address, Mio M3, beat

    Justru beat dengan cc 110 termasuk boros

  2. ortu ane rencana juga mau beli motor, ane sih maunya Soul GT Blue Core, soalnya selain modelnya lumayan bagus, ban belakangnya udah ga cungkring walau depan masih sama aja kek dulu, engine 125 cc diharapkan jg mampu memberikan torsi lebih besar dari kompetitor saat buat boncengan, cuman ane masih agak sangsi sama kualitas velg belakangnya apakah masih geal-geol atau sudah ada perbaikan, namun lebar velg soul gt blue core yg lebih lebar dari mio M3 ane harap juga lebih kuat aslinya.

    • velg soul xeon aman ah

      itu mah geol2 cuma omongan sampah fbh n sales aja

      dirumah ada xeon udah 2taun ga pernah geol2 tuh kyak yg dibilang sales ahm

      ntar rencana nyokap mo ambil soul gt/ mio m3 buat ade saya

  3. sama kualitas area CVT di generasi blue core ini apakah masih sama kek yg dulu atau udah ada perbaikan juga ane masih sangsi, kalo HonHon Beat emang katanya awet, tapi ane jg gak tau apakah beneran awet atau ngga fakta dilapangannya. Cuz selama ini kan yg dikeluhkan Mio series Mungkin adalah area CVTnya juga. kalo engine ane percaya iritnya sama generasi blue core. Soalnya kalo pake Beat kayak perempuan banget & nanti jadi ngerasa pasaran kalo lagi di jalan, cuz hampir tiap detik ane jalan di jalan raya, di gang, di pedesaan, pasti ketemu itu motor, kalo lagi parkir di toko atau pasar, dari 10 motor, pasti antar 6 – 8 ekor ada itu motor. lagian jg karna pasaran jadi bosen ngeliatnya, terasa terlalu mainstream, banyak kembarannya meskipun beda warna doang 😂😔

  4. Mio J saya pernah pakai punya orang memang benar-benar irit, bukan bohongan, kalau mio m3 saya belum pernah coba tapi saya yakin pasti irit juga berdasarkan pengalaman naik mio J kan pasti ada peningkatan efisiensi bbm

  5. butuh kampanye akbar dari sabang sampe merauke tuk delete & install ulang mindset ratusan juta otak…hehehe…mindset itu akan hilang dengan sendirinya.., mungkin berlaku utk anak, cucu, n cicit kita nantinya.., klo generasi bokap, kakek sampe buyut kita sekian % memori alam bawah sadarnya dah didoktrin dari zaman bambu runcing oleh master mindset…the one and only honda…

  6. soul gt 125 bluecore saya udh 1,3th pakai..velg belakang sama depan aman” aja ni gak ada geol”nya, klw mau lebih enak lagi ganti aja shock blakang nya dgn milik x-ride, tp part yg ori yamaha..d jamin empuk deh..handling nya tetap mantap..tp klw part yg aftermarket saya blm prnah coba….

    • Ane pemakai mio dari genersi pertama , mio generasi kedua smile , sama terakhir pake soul gt , semua kendala di velg dan cvt om , velg kena lubang kecepatan 60kmh lsg deh peang , kalo cvt paling kendalanya mio pertama dan kedua bunyi berdecit , kalo soul gt sampe skrg masih aman , kalo honda sih saya pake vario generasi pertama , sampe vario generasi skrg , vario generasi pertama 2009 sangat puas , dari mulai build quality dsb , tetapi vario generasi skrg agak kecewa sama bahan body nya , gampang banget bersuara , (semua ini hanya opini pribadi saya , cara mengemudi saya terbilang jorok , main libashajar aja dijalan berlubang , mungkin pemakaian motor setiap org beda”)

Silahkan Beropini