Kesan Jupiter MX Untuk Long Riding Cirebon – Bogor ( 283 km )

slogan long rider

Yola dulur…. hari rabu 11 Maret 2015 kemarin deka melakukan long riding dari Cirebon menuju Bogor melalui jalan pantura menggunakan moped buatan yamaha, yaitu jupiter mx 135 LC. Bagaimana kesan-kesan terhadap moped yang termasuk menjadi jajaran terlaris barisan bebek yamaha ini? Yuk kita mulai ceritanya.

slogan long rider
slogan long rider

Sebenarnya dari perjalanan tersebut sekalian dengan uji konsumsi jupiter mx 135 yang mengandalkan pengabutan karburator tersebut saat digunakan untuk jarak jauh. Uji konsumsi bbm akan kita bahas di artikel selanjutnya. Di tulisan ini deka hanya kan bercerita tentang perjalanan yang lumayan jauh tersebut serta kesan yang diperoleh saat mengendarai jupiter mx.

Si Piter mx tahun 2013 ini relatif hanya sering dipakai untuk jarak deket saja sebelumnya. Dengan umur 1,5 tahun lebih, odo baru menunnjukkan kepala 15 ribuan km. Motor pun masih sutandar ting-ting seperti keluaranpabrik tanpa perubahan spek. Perjalanan dimulai mulai jam 07.30 waktu cirebon, modal nekat saja sebenarnya… lha wong selama hidup kalau ke jakarta atau bogor selalu mengandalkan jalan Tol. Jadi baru kali ini deka melakukan perjalanan menggunakan jalan non tol  dari cirebon ke bogor. Hanya mengandalkan mulut untuk bertanya, lha mau gimana lagi, buka aplikasi google maps hanya menunjukkan via Tol dan Jalan kaki melalui jalan alternatif kecil, versi beta lagi…… opo ora ngajak ngurut cengel ini namanya.

Riding menggunakan style biasa di jalur pantura, jalan antara 70-90 km/jam, dan di beberapa spot bisa mencapai 100 km/ jam versi speedo mx. Ya hanya ane batasi segitu karena bagaimanapun ini adalah motor bebek, bukan sport batangan yang relatif stabil jalan diatas 100km/jam, jika berkaca dari pengalaman ane saat memakai bajaj pulsar. Bener juga, saat di daerah Sukalila cirebon, Jupiter MX King kuntet ini sedikit oleng saat terjadi angin lambung  samping, agak terdorong ke sisi kanan karena nagin dari sebelah kiri. Oh ya selain menanggung rider yang berbobot 60 kg, si piter juga menanggung beban bawaan sekitar 20kg, sebuah tas besar 15 kg di belakang dan 5 kg tas kecil di depan. Perjalanan lancar jaya sampai perbatasan cirebon indramayu saat ane mau menyalip truk gandeng yang berjalan di jalur kanan, tiba-tiba banting ke kiri untuk menyalip truk di depannya. Posisi ane saat itu di sisi sanbungan gandengan, mungkin sopir nggak melihat ane di spion…… DAMN…… mau nggak mau ane minggir sampai keluar dari aspal untuk menghindari senggolan….. bisa jadi rempeyek nih kalau kejadian……

ride therapy
ride therapy

Setelah itu lancar jaya berjalan stabil di angka 80-90 km/jam kecuali saat masuk keramaian seperti kotakecil atau pasar. Saat sampai daerah patrol titik air mulai menetes dari langit, namun melihat langit sebelah barat yang tidak pekat, maka ane simpulin hujan tidak rata, dan sebelah barat belum hujan, maka ane putuskan tidak berhenti untuk mengenakan jas hujan, sedikit memaksakan  walaupun hujan gerimis mengundang. Bener juga feeling ane, riding 5 menit, jalan kembali kering. Tidak di riberkan dengan pasang dan lepas jas hujan yang sedikit ribet.

Sampai daerah Sukamandi yang terkenal dengan penelitian bibit padi, pantat sudah mulai terasa penat dan panas. Mungkin mau mengatakan kepada rider begini : Woi…. istirahat dulu cuy… udah panas neeh……. mungkin bener juga penelitian bahwa mengendarai motor itu setiap 2 jam sekali diwajibkan istirahat agar tetap fit dan konsentrasi terjaga. Namun melihat indikator bensin yang masih berjarak dari garis merah, dan memang target ane mau isirahat pertama di daerah cikampek, maka sedikit ane paksakan melanjutkan perjalanan tanpa istirahat, walau pantat sudah mulai komplain. Bener juga, konsentrasi mulai mengendur, sampai kadang nggak sadar riding agak ke tengah dan kaget saat diklaksonin mobil yang mau menyalip dari belakang.

Setelah sampai pom bensin di daerah sebelum tol pejagan, ane putuskan untuk istirahat dan mengisi bensin, jam menunjukkan pukul 09.55. hampir 2, 5 jam riding nih… pantesan pantatnya protes seperti demo minta kenaikan upah 😀 . saat istirahat itu ane  tidak lupa memakan martabak mie buatan sendiri. Kudapan ini merupakan favorit ane dari dulu, selain lumayan mengenyangkan, kadar karbohidrat dan proteinnya lumayan bagus, kombinasi mie, telor, sayur, dan kornet….. yummie…..

Kesan sementara dari jupiter mxi ini…… pantat terasa panas setelah berkendara diatas 2 jam 🙂 .  Saat untuk berkendara paling nyaman antara 60-80 km/jam…. angles tenan……. kinerja mesin enteng walau putaran gas hanya sak ndulit….. the power of overstroke…..

Sementara itu dulu, dilanjut tulisan berikutnya… kalau kepanjangan entar kek bikin makalah 😀 …..

Semoga bermanfaat

Wassalamualaikum

( Bersambung)

 

17 Komentar

  1. Jozzzz

    yamaha jozzzzz

    Denger kata yamaha pasti lgsg inget kualitas nomor satu ϑ¡ dunia

    Disusul kaoskaki

    Lalu baru honhon

    Ngoahahahaah

  2. Hahaha saya dulu malah dr bogor sampe purworejo kang memakan waktu 18 jam..la piye wong dalan yo mung ngawur….sak urip3 jakarta we rung ngerrti tp modal nekat sampe jg….

  3. Saya setahun 2 kali pulkam pake njmx th 2013
    Jakarta-purwodadi -+550km.. Cuman sekali istirahat kang biasanya istirahat di Brebes.. konsentrasi agak buyar pas sampe semarang bkong mulai kesemutan.. Saya biasa pake google maps kang.. Coba di setting hindari jalan Tol.. Pasti mudah jalannya.. Paling susah emg di Jakarta ma Bekasi jalannya njlimet kang.. Saya biasa di kecepatan 100km/h mentok njmx ane di pantura nyampe 120km/h.. Pake pertamax oli nduro racing kang..

  4. kalo pake jupiter MX king perjalanan 283Km tuh ngabisin brp liter bensin bang ?

    soal nya saya pengen beli motor ini tapi blom yakin irit atau engga nya …

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Kesan Jupiter MX Untuk Long Riding Cirebon – Bogor ( 283 km ) Part 2 | 78deka
  2. Manfaat Semangkuk Burjo Ketan Hitam Buat biker | 78deka

Silahkan Beropini