Sebelum Celaka, Perhatikan Motivasi Anak ( Pelajar ) Minta Motor

Yola dulur….. tulisan ini sebagai rasa keprihatinan deka atas banyaknya kejadian kecelakaan sepeda motor yang melibatkan pelajar di negeri ini. Peran orang tua sangatlah penting untuk membangun program keselamatan bersama di jalan. Jangan karena sayang sama anak, terus segala keinginan anak harus dituruti. Berpangkal sayang anak malah bisa berujung celaka. Atau emang orang tuanya yang cuek dengan perilaku si anak? entahlah… semoga tidak.

kecelakaan pelajar

Seorang anak yang menginjak remaja sangat normal minta ke orang tuanya sebuah sepeda motor. Apalagi kalau masih berstatus pelajar, tentunya demi menunjang aktivitas sekolahnya serta aktivitas lainnya di luar sekolah. Dengan Adanya sepeda motor akan mempercepat dan membuat jarak tidak begitu menjadi halangan. Sebagai orang tua ( yang sudah mampu secara ekonomi ) tentunya akan mempertimbangkan untuk membelikannya sepeda motor.ย 

Namun lebih baik pihak ortu harus tahu betul motivasi atau latarbelakang keinginan anak untuk memiliki sebuah sepeda motor, tentunya setelah melihat seberapa besar kemampuan si anak untuk mengendarai motor. Salah menialai motivasi tersebut bisa membuat celaka si anak. Lebih baik diskusikan bersama anak tentang motor yang dibeli dan alasan pemilihan motor tersebut.

Misalkan saja jika motivasi anak minta motor karena teman-temannya sudah memiliki motor, sedangkan dia belum, ini adalah sebuah motivasi yang kurang penting…. ini hanya masalah kepercayaan diri saja…. beli motor bukanlah penyelesaian tunggal.

Jika ingin beli motor untuk menghemat waktu dan ongkos ke sekolah dan beraktivitas, ini adalah motivasi yang benar, untuk mengetes kebenaran motivasi tersebut, bisa ditawarkan motor dengan performa kecil, mudah dikendarai, bebek atau metik, jika motivasinya benar tentu anak akan menerimanya, yang penting ada sarana transportasi yang efektif dan efisien. Nah motivasi seperti ini si anak lebih aman jika mengendarai segala jenis motor, bahkan motor sport sekalipun….. jika keterampilan mengendarainya memadai.

Namun jika si anak memaksa ingin motorsport yang performa tinggi, maka harus dipertimbangkan untuk memenuhinya…… motivasinya biasanya si anak ingin terlihat keren. Motivasi seperti ini akan mengundang anak untuk kebut-kebutan di jalan….. biar nampak keren di depan teman-temannya. Motivasi seperti ini sangatlah berbahaya, beresiko tinggi saat mengendarai sepeda motor. Jangan motor sport, motor moped atau metik saja bisa berbahaya di tangan anak seperti ini.

Nah…. itulah beberapa contoh motivasi anak minta motor kepada orang tuanya. Jika ada yang ingin menambahi, atau punya opini lain silahkan share di kolom komentar.

hati-hati di jalan….. safety first……. Sayang anak tidak harus ditukar dengan nyawa…….

Semoga bermanfaat

Wassalamualaikum

16 Komentar

  1. ibu-ibu aja bawa motor banyak yg sembrono,

    palagi abg cewk boncengan 3 org, ketawa-ketiwi, hampir nabrak,

    bukannya takut, eh malah makin ketawa-ketawi

    palagi nih anak sd bawa motor

  2. inget pas sma dlu..ane cuma pake kaze ijo, yg lainnya udh pke matic fenomenal pda zamanya, sering diledekin kura2 sma temen..tapi pas tour ke puncak cuma si kura2 doang yg gk mogok overheat.. ๐Ÿ˜€
    smpe skarang msh ane pajang tuh kura di ruang tamu

  3. dulu pas mau masuk SMA ane ga minta motor (walaupun sebenernya pengen banget) tapi berhubung jaraknya lumayan jauh akhirnya ditawarin motor, emang jaman awal itu rawan banget, sempet nabrak truk yang ngerem mendadak, nyrempet orang, dll. Saran sih kalo ga terlalu jauh gausah dibeliin motor, kalo dibeliin motor yang cc kecil atau motor seken aja, selain susah diajak ngebut juga irit duit karena masa remaja bakalan sering jatoh, kaya ane. Duit ditabung buat nanti kuliah dibeliin motor sport baru (kaya ane lagi :D) atau beliin mobil sekalian.

1 Trackback / Pingback

  1. Prihatin Dengan Sikap Orang Tua Yang Membolehkan Anak Belum Umur Naik Motor | 78deka

Silahkan Beropini