Naik Motor “Laki” Itu Sensasinya Beda….Fun..

Yola dulur……sebagai biker multigender (halah…opo toh…) deka merasakan keasyikan tersendiri dari berbagai jenis motor. Kadang naik metik, kadang naik bebek kopling, serta motor laki atau batangan, sportlah kata umumnya.

Tiap motor memberikan sensasi tersendiri sesuai dengan karakter masing-masing sesuai bawaan pabriknya. Saat memakai Beat, yang deka rasakan adalah kepraktisan, keluwesan, santai, namun kurang nyaman saat dikendarai agak jauh. Berbeda dengan naik bebek, sensasi nyantainya tidak sekuat metik, namun lebih nyaman serta lebih pede saat tiba-tiba harus melakukan perjalanan agak jauh. Feel motor yang lebih stabil membuat rasa aman tersendiri saat dijalan menggunakan bebek.

1370824077-isle-of-man-2013-tt-street-racing-festival_2136199

Namun kedua motor tersebut di benak deka masih terasa umum…sensasi rasanya kurang lepas. Ya… secara psikologis mungkin deka masih terikat dengan konsep bahwa metik dan bebek adalah motor fungsional. Motor yang dipakai untuk aktivitas keseharian…yang penting jalan, irit, gampang dikendalikan. Nah… ini berbeda sekali saat ane naik motor laki, mau full fairing maupun naked. Sensasinya begitu berbeda, lebih menyenangkan bukan karena kemudahannya, namun rasa “free” bebas…lebih personal….lebih terasa rasa petualangannya.

Saat mengendarai motor laki, ane merasakan bahwa riding itu dekat dengan rasa senang, bukan sebuah rutinitas, makanya membutuhkan jalur yang longgar, bukan jalan perkotaan yang macet. Makanya naik motor laki itu paling enak kalau sendiri, tidak boncengan….ini yang deka rasakan. Beruntung bidang usaha ane kadang membutuhkan perjalanan agak jauh… yah total tempuh bisa diatas 50 km, inilah saatnya ane menikmati sensasi motor laki di sela pekerjaan, sehingga kerja menjadi lebih asyik.

Cowboy-35825524728

Deka menjadi ingat tentang masa lalu dimana transportasi darat hanya ada dua, yaitu kereta kuda dan naik kuda itu sendiri. Naik kuda, apalagi yang gagah dan bisa berlari kencang jelas sebuah kesenangan yang jauh lebih mengasyikkan daripada naik kereta atau pedati. Bukan dari segi kenyamanan, kemewahan, namun rasa kebebasan dan personalisasi diri saat membelah laju angin.

Berhubung motor yang menyajikan rasa senang yang lebih dominan, maka motor laki buat deka adalah motor sekunder, atau motor pilihan kedua. Motor yang dimiliki saat kebutuhan primer tercapai, sebuah motor penunjang aktivitas keseharian…. bebek  atau metik. Namun beruntunglah bagi yang kesehariannya memang menuntut sebuah motor laki sebagai pilihan utama, bisa merasakan sensasi menyenangkan disaat kerja. Namun yang jelas bukan di kemacetan kota.

Bonus… Motorcycle Driver…….By JoeSatriani

http://www.youtube.com/watch?v=twAomxMwFiA

Semoga bermanfaat

Wassalamualaikum

26 Comments

  1. setuju kang. Saat naik bebek, rasane ya biasa aja. Mungkin krna posisi duduknya ato apa yah, feelnya biasa. Beda pas naek motor batangan. pa lagi buat gue yg masih nubi naek motor laki. Fokus antara kopling n gas, salah dikit, blep blep blep. Haha. Free, fun, dan ada pride-nya juga saat riding pake motor laki.

  2. paling enak motor laki yang gw cobain untuk speed n struntulan

    1. RGR
    2. Ninja SS
    3. RX King
    4. Win 100
    5. A100
    6. GL Pro

    kalo yang nyante n nyaman ngehajar lobang/poldur

    1. Win 100
    2. A100
    3. GL Pro
    4. RX King
    5. Ninja SS
    6. RGR

  3. motor laki yg paling ngeri yg pernah saya cobain pas dulu SMA tingkat akhir yaitu…..Honda NSR!!!…wiihhh…punya temen..wweehh hampir take off!! untung ngga jadi..bisa ribet urusannya klo sampe take off

  4. ga habis pikir sama oom oom naek harley yg masuk kota kota d jateng..jatim..jabar. riding cuma di kota kota..bis itu balik jkarta motor diangkut lagi. dimana sensasi free nya??? ngekek aja ngliatnya :)))

  5. sensasi nyongkel gigi dan “berat” nya emang beda beda,,,xixix
    Sport juga identik kelistrikan DC, putar kontak langsung byarrr

  6. you damn right,.
    meski cmn bawa GL 200 lawas, tp itu tetep batangan browh,.
    msin uda ngebul, indikasi ring piston dah kena
    show must go on,.
    pdahal klw boleh jujur jauh lbh praktis
    -sebut misalnya HSX 125- ke mana mana,
    bagasinya gk msuk helm aj tp ttp luas, skedar jas ujan , baju ganti, toolkit basic dll dst. lincah juga. biaya operasional minim, awet udh gtu jarng brasa capek, paling gnti oli dah , itu jg klw inget. enak gk rewel
    lha si gl 200 lawas, ckckck top up oli, klistrikan , ngebul dll dst yg srba mnta d prhatiin blm lagi gnti oli yg msti 1 liter, ntah brp km jark tmpuhnya tp klw dah lewat dari sbulan skali gtaran dan suara msin udh beda
    tp g tw knapa, k pom bnsin tnpa turn dari jok, riding position, suaranya yg lbh bnge bas (cnderung brisik), dan yg jelas pride & fun itu emang gk trganti
    IMHO & cmiiw

  7. Kalo menurut gw, pengguna motor sport ga nyari kenyamanan, tp utk menghilangkan kebosanan dijalan, sebab ada kesulitan disitu, jadi tantangan, skill, naik matik dan bebek anak SD pun bisa.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*