Pasang Knalpot Freeflow Kudu Tahu Konsekwensinya

(knalpot racing)

Yola dulur…..tidak dipungkiri kalau dengan memasang knalpot freeflow atau knalpot racing memang mendongkrak baik dari penampilan maupun performa motor kita, jika senalpot tersebut dibuat dengan perhitungan yang benar.

(knalpot racing)
(knalpot racing)

Sebenarnya sih motor kita dari pabriknya sono sudah dibekali dengan knalpot original yang memang dari pabriknya sudah didesain cocok dan paas dengan motor kita. Namun dengan alasan menaikkan performa, biar suaranya merdu, tampil beda, atau sekedar ikut-ikutan, kita mengganti klapot original dengan knalpot racing atau freeflow.

KNALPOT-RACING-CBR-250-R9-SS-CARBON-BIKE

Saat kita mengganti knalpot sutandar dengan senalpot racing aka freeflow, kudunya kita wajib mengenal kosekuensinya. Ya, berhubung menggunakan klapot freemarket, maka otomatis karakter motor kita akan berbeda dibanding sebelumnya saat menggunakan klalpot original, itulas resiko atau side effect menggunakan snalpot freeflow. Oh iya….saat menggunakan knalpot racing lebih ย bijak jika kita melengkapinya dengan db-killer agar tidak mengganggu masyarakat.

(skema silencer)
(skema silencer)

Beberapa konsekuensi logis jika kita menggunakan knalpot freeflow adalah sebagai berikut, dalam poin per poin :

  • Knalpot freeflow biasanya mengurangi sekat dalam tabung silencer / muffler. Sebagian fungsi sekat tersebut selain menguragi suara adalah memberikan kick back pressure atau tekanan balik ke arah mesin. Ini dimaksud agar efisiensi penggunaan bbm karena rpm mesin segera ngedrop saat deselerasi. Nah jika tekanan balik ngga ada maka rpm akan lebih lama turun, maka bbm akan lebih boros.
  • Bbm lebih boros juga disebabkan karena perlunya pensuplay bbm disetel lebih basah, kalau karburator maka mainscrew atau setelan angin pada karbu skep disetel lebih tinggi, bahkan sampai mengganti pilot jet dengan ukuran yang lebih besar, otomatis menyedot bbm lebih kenceng. Untuk injeksi maka perlu setting ulang air fuel ratio atau AFRnya.
  • Dengan Memasang knalpot racing maka kampas rem akan lebih boros. Lho….lho… apa hubungannya knalpot degan kampas rem? dengan kurangnya tekanan ย balik ke mesin maka rpm mesin cenderung lambat turun, alias engine brake berkurang. Ini memang disukai buat penyuka performa, namun berhubung rpm lambat turun maka diperlukan kinerja ektra di sektor rem, kampas rem akan bekerja lebih keras saat kita ingin menurunkan kecepatan.
  • Karena power meningkat dan rpm lambat turun, maka style atau kebiasaan berkendara kita juga kudu berubah mengikuti perubahan karakter motor. Jika sebelumnya bisa rem mendadak dengan nyantai, maka sekarang bisa saja kudu menambah jarak atau menekan pedal rem lebih keras, demikian pula saat akselerasi memuntir gas, bisa lebih pendek dari sebelumnya. Jadi setelah memasang knalpot racing yang baik, sebaiknya kenali lagi karakter motor kita beberapa saat, jika tidak mau cilaka.
  • Jika pegguna knalpot racing tidak menyetel ulang suplay bbm dengan benar, bukannya penampahan performa yang didapat, tapi malah brebet di rpm tertentu pertanda asupan bensin yang kurang.

Itulah beberapa side effect penggunaan knalpot racing. Mungkin ada suhu yang lebih kompeten menambahinya, silakan dishare saja.

Oh iya…jangan lupa pakailah knalpot dengan bentuk yang bagus secara estetika, jangan seperti ini

(knalpot lucu)
(knalpot lucu)

Mau pasang knalpot freeflow? THINK AGAIN.

Semoga bermanfaat….

Wassalamualaikum.

29 Komentar

  1. wah provokasi iki raono efek baik e ๐Ÿ˜€ . kalo polusi ga disebutin ? kenapa . kalo new megapro sih tenang aja wong aslinya ga pake catalis jadine yo podo ae polusine . seting karbu males ๐Ÿ˜€ kudu ngepas pas in susah ๐Ÿ˜€ ribet de el el

  2. assalamualaikum…agan2 ane mau curhat sedikit…mohon bantuannya
    jadi gini…vixion advance ane udah pakai knalpot racing SAKURA ori langsung dari dealer…nah setelah pakai tuh knalpot kok ada beberapa kendala
    1. Top speed menurun
    2. power tertahan2
    3. kadang suara knalpot meledak2
    4. terus suara rpm bawah kok kurang mantep yaaa,,, apa memang karakter suaranya seperti itu
    5. ane udah setting co puluhan kali ke dealer dari +1,+3,+5,+6,+9,+12,+15,+20 tapi blum menemukan kan pas
    solusi
    1. apakah ane harus pakai ecu racing?
    2. apakah saya harus setting co lgi, hingga menemukan yg pas
    3. sebenere mau ane buang tuh knalpot , tapi udah terlanjur suka sama design nya.
    mohon bantuannya gan. terima kasih

    • Kalo udah pake knalpot racing tapi tenaga masih mendem itu tandanya motor ente wajib ganti ecu standar ke ecu racing dan setting lagi co+ afr.

  3. ada juga yang bawaan pabrik sudah freeflow, kaya merk tossa jadul sama megelli, sebaiknya dikasih glasswool biar gak terlalu bikin pekak.

  4. yang repot kalo bawaannya sudah freeflow seperti megelli kepunyaan nyonyah, pas dibedah cuma ada sekat kecil, suara juga nakut2in, sering dikira polantas sudah barang gantian, padahal orinya.

  5. om ane motor ane pake knalpot ori tapi di potong di bagian sebelum mufflernya jadi ga pake muffler , ane suka bgt karakter suaranya yg blarr blarr kaya gledek :v
    kira2 konsekuensinya di mesin apa ya

Silahkan Beropini