Merasakan Secara Nyata Perubahan Lapisan Film Oli

suzuki

Yola dulur yang budiman….bagi yang sudah menjadi sesater, alias pengguna hdeo,ldeo, pcmo di motor sudah sering mendengar istilah perubahan lapisan film oli. Ini juga di alami oleh bro Dede Yusuf juragan leasing yang bertestimoni merasakan perubahan tersebut di motornya.

Pada umumnya, banyak yang tidak percaya dengan adanya perubahan lapisan film oli. Oli ya oli, sama saja…padahal tiap jenis oli akan membentuk lapisan tipis di dinding mesin yang disebut dengan lapisan film.

Bro dede yang sudah sering memakai oli fastron techno penasaran ingin mencoba oli jenis lain. Kebetulan ngadimin punya oli gulf Max SL sae 10-40 semi synthetic, dan bro dede ingin memakai sebagai kenangan pernah memakai oli yang sekarang sudah tidak diproduksi lagi karena entah kenapa.

Tulisan dibawah ini adalah asli tulisan bro dede, tanpa edit satu katapun, biar terlihat orisinil. Dan menurut ngadimin, ini adalah testimoni sementara, karena proses pembentukan lapisan film itu makin lama terasa makin enak.

Review oli gulf:

Review pertama:

Pertama x pakai oli ini tgl 7okt, menggantikan oli PFT yg seblmnya menjadi darah bagi si jet wahid.. Kira2 udah sekitar 5-6botol (lupa) udah diminum 🤣

Pagi hari PFT di drain karena sdh mencapai target (5.002KM) & digantikan GULF 10W-40 di KM 41039, kemudian siang harinya langsung di reyen lebih tepatnya disiksa (karena boncengan) 😂 dlm rangka touring ke tamansafari bareng tmn2 sekantor.

Mengambil jalur ke arah sentul kemudian ke babakan madang & masuk ke jalur bukit pelangi (rainbow hill) serta berujung di daerah gadog kemudian belok ke kiri kearah puncak…

Klo dijln lurus / rata sih wajar ya klo performa mtr ok, namun di daerah bukit pelangi banyak sekali belokan tanjakan & turunan yg ekstrim, si jet wahid enteng az ga kedodoran, semua trek dilibas abiissss dengan mudahnya… Mantaaaffff… Pun begitu di jln raya puncak… rombongan dikawal patwal yg menggunakan moge yg jlnnya ga bisa pelan 😂 + jlnan dengan kontur menanjak, dengan mudahnya di taklukan oleh si jet wahid… 😁

Setelah bermlm sehari di taman safari, keesokan harinya rombongan balik lg ke cileungsi melalui jalur yg sama seperti ketika berangkat… Performa tetap terjaga…

Petualangan pun berakhir di KM 41195…

Kesimpulan setelah dibawa menjelajah sejauh 156KM adalah dua jempol 👍👍

Review part 2:

Melanjutkan artikel seblmnya.. Hahaha.. Gayane like blogher.. Xixixi…

 

Setelah seblmnya berpetualang sejauh 156KM dengan penuh perasaan senang & gembira, skrg tibalah saatnya riding harian untuk review lanjutan di hari berikutnya…

Senin tgl 9okt… Pagi itu jet wahid keluar dari kandangnya eh garasinya, di engkol 7x (kontak off) trus diengkol lg 2x (kontak on) & bremmmmm dipanasi 2-3menit… siap2 beraktivitas seperti biasanya mengantar tuannya menjemput rezeki… Menikmati perjalanan yg tiap hari sialnya selalu macet 😑 jonggol-cileungsi-jonggol dari senin sampai sabtu dilalui dengan tanpa lelah.. Haduh jd ngelantur… Hahaha…

Bektulaptop…

Bagaimana impresinya dipakai riding tiap hari di jalur jonggol-cileungsi-jonggol?

Cekidot…

Entah apa yg terjd di mesin si jet wahid, tiba2 selama seminggu ini jujur GA ENAAAAK BLAAASSS… 😭😭

Ibarat penari profesional, udah persiapan latihan, gladiresik, istirahat dll… Pas hari H nya mau pentas, ia sakit perut… Akhirnya ga bisa menari dg gemulai & selalu waswas.. Hilang kepercayaan diri… 😰

begitupun si jet wahid yg biasanya gesit menari meliuk2 dijalanan mendadak seperti motor yg kurang perawatan 😭😭 akselerasi berat & terasa seperti membawa beban 1kwintal 😭😭

Akhirnya ane berfikiran negatif… f*ck…. si**laaannn… Ane dapat oli j*leeeekkk 😭😭

Tapi kembali fokus & berusaha positif tingking az dah, udah terlanjur, nikmatin saja… Sayang mosok baru beberapa hari hrs ganti oli lg.. Yowes wole saja…

Akhirnya selama seminggu ini ane riding tanpa semangat seperti biasanya… Hiks hiks 😰😰

Akhirnya di sabtu sore jet wahid masuk garasi & di hari minggunya beristirahat seharian..

Review part 3:

Akhirnya hari senin 16oktober pun tiba… Jet wahid siap kembali bergerilya di belantara jlnan cileungsi-jonggol..

Setelah cukup pemanasannya, meluncuurrr…

WTF… Ada apa ini???? Apa yg terjadi???? Njiirrrr…. Edaaaannnn… Kenapa jd enak gini.. 🤣😁😂

Aseeekkkk 👏👏👏👏

Ibarat penari yg kemaren sakit perut, skrg udah sembuh & kembali menari dengan gemulai… Semangatnya kembali membaraaa… Yihaaaaa… Pun si jet wahid kembali menemukan iramanya, menari2 dijalanan, meliuk2, wuuuzzzzzz… Jet wahid is back… 😁😁😁

Singkat cerita, hari selasa saya cuti krj & hrs bergegas ke cigombong…

Selasa pagi langsung otw, skip skip….

Tepat di jln raya bogor dari lampu merah sentul bertemu dengan old cbsf dgn rider seukuran IWB yg bergerak kencang sekali, kebetulan saya pun lg buru, akhirnya secara ga sengaja jejeran sama old cbsf tsb… Ridernya tampak “panas” akhirnya menambah kecepatannya… Wuussssss… Bhuahahhaa…

Yowes saya coba kejar…

Whatttt???? terkejar om 😂😂😂 kira2 di kecepatan 100 ban depan jet wahid sejajar ban belakang old cbsf… Gilaaaaa… 👏👏👏

Kejar2an pun berlangsung sampai pasar ciluar…

*kondisi lalin lengang, jd aman…

Setelah lewat pasar ciluar sampai kota kemacetan mulau mengular, akhirnya pelan2 saja…. Hehehe..

Keadaan ini hrs diganjar 4jempol 👍👍👍👍

Kesimpulan:

  1. dlm review pertama: enak krn msh ada lapisan film oli PFT…

  2. Dlm review 2 knp ga enak, krn lapisan oli PFT mulai dikikis & digantikan lapisan yg baru dari gulf..

  3. Dlm review 3 mulai enak karen udah terbentuk sempurna lapisan film oli gulf 😁

 

Kira” begitu ya om.. 😬

 

Semoga menambah pengetahuan tentang dunia perlendiran motor. Salam dahsyesat.

Semoga bermanfaat

Wassalamualaikum

 

3 Komentar

  1. Sama seperti yang saya alamin kang, kalo saya pake PFD. Flush pertama 1500km, tarikan berasa berat awal2 pake tapi seminggu kemudian makin enak. Sampe sekarang masih maknyuss, next pengen nyobain MSX. Saya ikut tersesat gara2 kang deka nih, ayo tanggung jawab, hehehee.

Silahkan Beropini