Beda DOHC GSXR/S 150 Dengan CBR150

fb_img_1478680949164

Yola dulur yang budiman…. Meskipun sama-sama menggunakan double camshaft atau disingkat dohc di kelas 150 cc, ternyata sistem dohc yang dipakai oleh cbr150 dan suzuki gsxr/s 150 punya perbedaan. Apa perbedaannya? Mari kita obrolin bersama.

Disini kita bukan membahas kenapa dohc nya gsxr/s 150 lebih tinggi performanya dibandingkan cbr150, karena memang itu bukan hanya melulu berdasarkan sistem dohc. Tapi banyak faktor seperti efisiensi volume metric, bore-stroke, durability part, pengapian, sensor, ecu de el el. Dohc hanya tool untuk menjembatani semua itu.

Langsung saja ke bahasan perbedaan dohc kedua merk motor tersebut. Di new cbr150, dohc yang dipakai adalah dohc indirect roller tappet, sedangkan dohc gsxr/s 150 memakai dohc direct tappet, atau classic dohc.

Mesin dohc rra honda
Mesin dohc rra honda

Apa itu dohc indirect tappet, coba lihat saja gambar di atas, tonjolan kem di mesin new cbr150 tidak secara langsung menekan sim klep, tapi memakai perantara sebuah pengungkit, rocker arm…. Kalok rocker armnya masih flat disebut indirect flat tappet, sedangkan cbr150 memakai roller, maka disebut dohc indirect roller tappet.

Dohc di mesin gsxr/s 150 masih bentuk klasik tanpa bantuan pengungkit. Jadi tonjolan profil kem atau noken as langsung menonjok sim klep. Ini disebut dohc direct tappet. Awal dohc digunakan ya seperti ini.

fb_img_1478681047435mesin dohc direct tappet suzuki

Jelas dua jenis dohc itu punya keuntungan dan kekurangan masing-masing. Dengan adanya pengungkit, otomatis besaran friksi atau daya gesek di part ini berkurang, apalagi menggunakan jenis rocker arm bentuk roller. Daya gesek sudah terkurangi dengan adanya rocker arm, kerja noken as lebih ringan.

Sedangkan direct tappet yang tidak menggunakan rocker arm unggul di efisiensi panjang penyaluran kinerja noken as dalam mengatur buka tutup klep, sehingga memungkinkan capaian rpm yang lebih tinggi, otomatis power yang dicapai bisa lebih gede.

Untuk minusnya, yang indirect tappet tersunat kemampuan pencapaian rpmnya. Sedangkan direct tappet mempunyai gaya gesek lebih besar, otomatis memproduksi panas yang lebih, dan terutama resiko aus lebih besar. Maka dari itu mesin dohc direct tappet butuh pelumas yang berkualitas anti shear anti panas ( HTHS ) yang lebih bagus untuk melindungi bagian ini.

Lantas lebih unggul mana antara kedua jenis dohc ini? Well… Kalok bicara motor balap, fakta bicara sampai saat ini lebih unggul yang direct tappet, liat saja di motogp atau superbike wsbk, juaranya mesin direct tappet semua, karena rpm sangat tinggi dibutuhkan. Sedangkan di motor jalanan yang ndak butuh-butuh amat rpm tinggi, katakanlah diatas 12.500 rpm keatas, harusnya lebih unggul yang indirect tappet, karena lebih low friction dan lebih ringan kinerjanya.

Lha kalok sesuai dengan hipotesa di atas, kenapa performa gsxr/s 150 lebih tinggi dibandingkan new cbr150? Lha kalok itu ya yang tahu ahm sebagai pembuat motornya…. Kenapa seharusnya potensi mesin yang dibantu dohc indirect roller tappet yang lebih minim friksi kalah performa dibandingkan gsxr/s… Deka ndak berani berumpama, ntar dianggap bece…..

Semoga bermanfaat

Wassalamualaikum

38 Komentar

    • mana ada jenis mesin dipatenkan ? Fix nt Nggak paham tpi sok paham

      Konstruksi mesin itu tergantung pabrikan Bisa saja bikin berkarakter powerfull tpi pasti ada korbanya

      jdi klo Nt bilang Dohc Dirrect tappet itu punya suzuki Belajar lgi gih biar paham masalah Paten2 dan paten

  1. Apalagi yg mau di jual suzuki kecuali performa mesin …….
    Kluar blakangan jlas harus main diatas kompetitor……
    Tp mngkin tahun dpn sprti r15 atau cbr 150 terpancing mnaikan performa mtrny masing2 untuk mngungguli suzuki di 150 scara performa mesin ……
    Tp yo apa pun motornya kalo dirasa krg banter tinggal di upgrade lg aja …… jgn di buat pusing ….hehehe

  2. jo jawabane gampang, satu overbore, satu overstroke, satu maen maen power tinggi, yg satu pengen dapet semua, alhasil gak ada yg sangat menonjol, torsi biasa, power alakadar,
    tp ntah kenapa kalok dari segi design, dari ke 3 motor ini, suzuki yg motornya paling gak enak dipandang mata, yamaha sama honda masih enakan.

  3. Jangan-jangan Suzuki sengaja milih direct taper agar punya kelebihan buat turun di Sentul nih. Kalau performa di sirkuit bisa ngunggulin CBR150R sama R15, setidaknya berdampak positif di image dan penjualan.

    Hhhmmmm…

  4. Power muntahan CBR yg cuman 16hp, dikarenakan konfigurasi silinder nya overstroke, menyebabkan putaran engine terbatas di angka 11rb rpm

    Hal ini terkait dg speed piston max di angka 21 m/s utk produk massal, tercapai diangka kira-kira11rb rpm.

    Nah oleh enginer, putaran engine hanya dibatasi kira-kira 75% dari batas maksimum.

    Lalu krn bore kecil, menyebabkan ukuran klep juga kecil dibanding mesin overbore. Ini jg sangat berpengaruh thd power engine.

    Nah di trek balap pasar senggol, speed piston ditingkatkan diatas 21 m/s, yaitu dengan mengganti liner (bureng) dengan liner racing yg mampu mencapai speed diatas 21 m/s. Tentunya ini juga harus di ikuti part2 lain yg juga harus tahan thd putrn tinggi.

    *dirangkumdariberbagaisumber

    • membesarkan tb tanpa penyesuaian yg laen sia2 om, motor malah megap2 kebanyakan pasokan bensin, intinya emang beda pilosofi nya, suzuki yg pengen motor 150cc tetap jadi yg tercepat, sedangkan honda pengen buat motor yang easy ride, gak perlu gantung gas, gak perlu nahan rpm. tp ya konsekuensinya kalah di performa

  5. krena cbr untuk daily use dan main torsi dan agar lebih awet, jdi main aman power.nya kecuali klo buat balap tinngal upgrade dikit langsung joss (CMIIW) ,dan juga honda belajar dr cb150 old bahwa untuk menjungkalkan vixion bkan dr speed dan DOHC.nya ,udah overstroke masih SOHC lagi ? tetep laku kan ?

  6. DOHC indirect tappet(tanpa roller) bukanlah suatu kelemahan jika dibandingkan dg direct tappet. Kenapa juga S1000RR, All New R1, & All New Gixxer 1000 pake sistem itu (biasa disebut Rocker-arm Finger follower) kalo ngga punya kelebihan. katanya dg pemakaian rocker arm finger follower, angkatan klep bisa lebih tinggi lagi dibanding direct tappet, CMIIW

Silahkan Beropini