Jangan Ketawa Bu Bidan…Burung Saya Nggak Normal ( Balada Darmogati )

suzuki
ilustrasi bu bidan
ilustrasi bu bidan

Yola dulur yang budiman….. artikel enteng-entengan lagi, balada darmogati. Dikisahkan bu bidan yang tugas di desa darmogati tinggal, cisaat cirebon masih mangkel bin sebel sama darmogati. Pertama kali darmogati dateng pura-pura sakit biar diperiksa oleh bu bidan yang lumayan bening itu. Bahkan bonus rayuan maut ala playboy cap kampak di akhir pemeriksaan….pengin menjadikan bu bidan “mboknom”.

Di suatu waktu, si orang gemblung ini mengalami gangguan onderdil…. ada sesuatu yang terjadi di alat vitalnya. Karena berhubungan dengan organ reproduksi, istrinya…. si marsentit menyarankan periksa ke bu bidan saja, selain deket, murah, juga paham akan alat reproduksi. Singkat kata darmogati periksa ke bu bidan…. berangkat memakai kaos oblong dan sarung… ditemani istrinya ( marsentit khawatir insiden rayuan kampak terulang ).

Sampai di rumah bu bidan, mereka mengetuk pintu dan dipersilahkan masuk. Bu bidan mau menerima si darmogati karena ditemani istrinya, jadi dianggap kondisinya aman. di ruang periksa, bu bidan menanyai keluhan yang dialami oleh darmogati.

bidan            : mas darmo….. ada keluhan apa lagi?

Darmogati : Nganu bu….. nganu…. sebenarnya malu saya ngungkapinnya ( sambil melirik istrinya )

Marsentit : Diomongin aja….. biar masalahnya selesai, bisa berfungsi lagi !!!  kalok malu ya kapan sembuhnya…..aku ini juga wanita normal……!!! ( dengan suara sewot )

Darmogati : gini bu bidan…. tapi janji nggak ngetawain kan?

Bidan          : ngetawain bagaimana ? sudah selayaknya tugas saya untuk memeriksa pasien, bukan malah mentertawain…… udah mas darmo, ungkapin saja keluhannya.

Darmogati : beneran nggak akan ngetawain ? sumpah?

Bidan          : iya mas darmo…. lagian ada istri sampeyan kan?

Darmogati : Gini bu bidan….. udah seminggu ini kok burung saya terasa sakit…… panas…. dan yang paling mengkhawatirkan adalah ukurannya ini lho…ngak normal banget. Apa yang saya alami ya bu? ( sambil menahan malu )

Bidan         : Oh……. Kalau itu saya harus periksa langsung….. boleh saya lihat dulu kelainannya seperti apa? Boleh nggak jeng…. suaminya saya periksa? ( menanyakan ke marsentit )

Marsentit : Boleh bu bidaannnn….. yang penting alatnya bisa berfungsi kembali…… Tapi bu bidan bisa jaga rahasia kan?

Bidan           : Bisa jeng…. ya udah mas darmo, coba kelainannya seperti apa…..?

Darmogati : Seperti ini bu bidan…… tapi janji nggak ngetawain lho ya…. tuh… Nggak normal kan? ( sambil membuka sarungnya )

Melihat alat vital, botol akaz, tumbak korowelang nya darmogati yang sebesar ibu  jari tangan anak-anak. Bu bidan cuma tersenyum.

Bu bidan    : ( sambil senyum ) kelainan seperti apa to mas darmo?

Darmogati : Nah kan….bu bidan boongan… bu bidan udah mulai senyam-senyum….Gini lho bu, liat aja tuh burung saya bengkak….. asli saya malu bu, burung saya sebengkak ini….

Mendengar jawaban darmogati, bu bidan pecah tawanya sambil memandang ke marsentit…..

Bidan          : ya udah, ni saya kasih obat antibiotik dan pereda rasa nyeri, semoga dalam 4-5 hari sudah sembuh. Dan jeng marsentit… yang tabah ya jeng…… ( bengkak aja seibu jari anak, gimana normalnya, batin bu bidan )

Marsentit cuman manyun…….

Salam enteng-entengan

Wassalamualaikum

 

 

Silahkan Beropini