Seperti Biasa Pak Dokter…… (Balada Darmogati)

Yola dulur yang budiman….sudah lama kita tidak menyapa tokoh imajiner kita Darmogati, si bocah gemblung rider piksen abang yang menjadi salah satu anggota braderhut grup motor di cirebon. Kali ini akan berkisah tentang darmogati yang sedang kena penyakit diare akut.

doter.jpg

Setelah mengikuti acara rutin mingguan braderhut, yaitu turing 2 hari ke arah jateng, sehari setelah acara tersebut darmogati merasa perutnya ada yang tidak beres. Perutnya mulas-mulas, melilit, dan sering buang air besar. Sudah minum obat anti diare yang dibeli di warung tetangga, namun sakitnya ngga reda-reda. Makin ke sini frekuensi BAB nya mekin sering.

Sebagai soulmate dan tandem ridingnya darmogati, kartomarmo merasa iba dan kasihan. Doi menyarankan agar darmogati memeriksakan diri ke dokter tetangga desa. Sebenarnya ada bidan praktek di kampung cisaat tempat tinggal darmogati. Namun bu bidan udah terlanjur enggan memeriksa si bocah gemblung ini karena pernah sekali waktu memeriksa darmogati, dan berakhir dengan rayuan gombal yang keluar dari mulut comberan darmogati. Akhirnya disepakati sore harinya kartomarmo mengantarkan soulmate-nya ke dokter mengendarai piksen abang darmogati.

Sesampainya di rumah dokter dan menunggu antrian, nama darmogati disebut dan masuk ke ruang periksa. Sedangkan kartomarmo menunggu di luar. Setelah duduk di depan meja praktek dokter, pak dokter mulai melakukan anamnesa, mencari keluhan yang diderita pasien.

Dokter         : kalau boleh tahu, keluhannya apa yang mas darmogati rasakan ?

Darmogati : gini dok, sepulang dari turing ke jawa tengah, perut saya mulas-mulas dok, bagian bawah perut saya melilit, sakit perut saya dok.

Dokter.      : oh….  Coba berbaring, biar saya periksa dulu mas….

Kemudian darmogati berbaring terlentang di tempat tidur pasien, dan dokter menekan-nekan bagian perut. Saat bagian bawah perutnya di tekan, darmogati mengaduh pelan. Setelah pemeriksaan dianggap cukup, dokter mempersilahkan darmigati duduk kembali, dan dilanjutkan anamnesa yang lebih spesifik.

Dokter        : kalau boleh tahu, sebelum sakit mas darmogati makan apa saja?

Darmogati : perasaan biasa saja dok, saya ngga makan macem-macem. Saat turing kemaren saya cuma makan ikan bakar rame-rame. Tapi waktu itu ikan yang saya bakar memang nggak mateng-mateng amat dok, maklumlah, namanya juga rame-rame ….

Dokter manggut-manggut dan berkata : berapa kali anda BAB dalam sehari mas?

Darmogati : Waaahhh…. Ngga bisa diitung pak dokter, sering banget…tiap 1/4 jam pasti mules dan pengen bab….

Dokter : Ya…..ya… Sepertinya anda terkena infeksi tidak spesifik di pencernaan anda, mungkin makanan anda kemarin tidak higienis.

Mendengar hipotesa awal ini darmogati tidak terima dan muncul tabiat ngeyelnya….. Dengan lantang dia menyangkal hipotesa dokter.

Darmogati : Wah…dokter ini terlalu lebay…saya sudah biasa makan daging setengah matang dok, sering bahkan, ngga cuma ikan, tapi ayam, daging sapi, kambing, kiri…..( nggak jadi melanjutkan )

Dokter.    : Ya…ya udah…. tapi dari keluhan dan gejalanya, anda terserang diare akut…. Nah kalau boleh tahu BAB nya bagaimana?

Dengan semangat dan nada tinggi darmogati menjawab : Dokter ini gimana sih… Jangan aneh-aneh dong nanya nya? Yang ada hubungannya dengan penyakit saya lah… Kok malah nanya BAB saya gimana? Ya seperti biasa lah dok, di kampung jarang ada  yang punya wc. BAB saya ya di kakus umum, kolamnya mbah sastro… Dan kalok BAB, ya saya jongkok…!

Dokter sambil geleng-geleng kepala dan ketus : maksudnya BABmu itu gimana? encer, lembek, atau padat?

Nggak mau kalah darmogati bilang : Oh….yang jelas dong kalok nanya… Ya encer dok…. Dan sering bocor, makanya saya pakai pampers… Lha ini dah bocor…. Dokter mau liat?

Dokter : nggak…nggak…. Ya udah ini resepnya, kamu langsung tebus ke apotek depan… 1menit lagi sama kamu, saya bisa kena stroke kalok gini…..

Salam enteng-entengan

Wassalamualaikum

3 Komentar

Silahkan Beropini