Mudik 2016, Maksimalkan GPS Gunakan Jalur Alternatif

suzuki

wp-1467697259973.jpg

Yola dulur yang budiman….. Hari senin 04 juli 2016 deka melakukan ritual tahunan, mudik ke borobudur magelang. Mudik tahun ini deka lebih fokus mengandalkan gadget, gps untuk mengurangi resiko siksaan macet.

Mudik deka sendiri sebenarnya ada 2 tahap. Pertama mudik dari bogor menuju cirebon hari sabtu tanggal 2 juli. Untuk etape pertama ini, deka serahkan sepenuhnya pada bus luragung termuda. Dan hasilnya? Lancar jaya….. Malah sampai ke cirebon lebih cepat dari hari biasa… Jam 20 udah touchdown cirebon, kalo biasanya jam 21.

Etape ke2 adalah dari cirebon ke magelang, nah kali ini deka nyetir sendiri. Kalau tahun-tahun sebelumnya deka mengandalkan jalur utara karena jalurnya yang lurus dan gampang, maka tahun ini mempelajari situasi jalan dan cek via gps.

wp-1467696654676.png

Status macet parah di gerbang tol brebes timur efek gagalnya pembukaan tol brebes pemalang memang sudah deka prediksi jauh-jauh hari. Simpul yang mempertemukan pengakses to dengan jalan pantura di brebes hanya 2 jalur. Itulah bottle neck yang jadi biang kerok. Makanya kalau deka lewat tol akan keluar kanci atau pejagan.

Rencana awal deka akan menghindari daerah brebes, tegal. Via jalur alternatif non tol dari sindanglaut-Ketanggungan-Slawi-pemalang. Namun melihat gps, dari brexit sampai pekalongan banyak garis merah yang menandakan kendaraan macet parah. Akhirnya planning lewat pantura deka coret. Jalur selatan jadi opsi.

Namun ternyata  opsi ini juga mengandung resiko. Problem utamanya adalah kemacetan dari ketanggungan sampai ajibarang kalau sampai terjadi sangat parah. Dan deka lihat via gps warnanya banyak yang merah.

wp-1467696643337.png

Akhirnya ide nonmainstream  dipakai. Lewat jalur selatan, tapi dari arah cirebon ke kuningan – cikijing – kawali – ciamis- banjar- jateng jalur selatan. Hal ini diputuskan karena jalur selatan relatif berwarna hijau, dan merah macet hanya di spot-spot tertentu.

wp-1467696636635.png

Deka lihat jalur ciamis ke banjar lagi banyak spot merah, akhirnya deka ambil keputusan memutar lewat jalur alternatif via rajadesa, dari cikijing, menjelang masuk kawali ada petunjuk arah rajadesa ke kiri. Dari rajadesa ke arah rancah dan bertemu jalur selatan di kota banjar. Jalan memang kecil untuk 2 mobil dan naik turun berkelok-kelok, namun kondisi jalan mus tanpa kerusakan berarti.

wp-1467696631044.png

Kondisi perjalanan mudik deka lancar tanpa macet parah. Dari kuningan ke banjar jalan relatif lengang normal. Deka menemui kemacetan saat melewati kota majenang selama 30 menit. Kemudian saat akan mengakses perempatan Wangon. Maklum itu adalah titik pertemuan jalur utara dan selatan. Deka padat merayap selama 1,5 jam di situ. Kemudian jalan lancar pelan under 40 km/jam sampai jatilawang. Setelah itu ke arah buntu jalan lancar santai.

wp-1467696625805.png

Setelah simpang buntu, jam menunjukan jam 23. Nah… Baru deh ke arah timur bisa full kickdown. Apalagi menjelang pasar sumpyuh sekara g dibuat jalan ringroad pinggir yang mulus dan bikin lancar. Deka sampai kutoarjo jam 01 untuk ngopi dan touchdown jam 02.15.

wp-1467696620708.png

So…. Gunakan gps, berani ambil jalan memutar asal lancar yang terpantau via gps adalah kuncinya. Jangan grubyak-grubyuk ngikut arus mainstream, kalo macet parah terus koar-koar nyalahin sana-sini.

Semoga bermanfaat

Wassalamualaikum

gulf oil

7 Komentar

  1. tinggal itu jalur alternatif yang belum kena macet, kalo dari Majalengka-Ciledug-Brebes kena macet di Brebes, kalo lewat Sumedang-Wado-Tasik kena macet di Malangbong-Gentong-Tasik 😀

  2. Karena paling gampang itu nyalahin😂😂
    Gw juga lebih suka muter nyari jalur alternatif dibanding maksa lewat jalan biasa yang potensi macet luarbiasa
    Orang lebih suka make HP buat yutyb dan maen game dibanding manfaatin potensi GPS sih

  3. Wuih, manteb juga. Paduan gps m gmaps ane pake juga tuh. Sama, ngehindari brebes yg macet total. Ane kluar cirebon arah ajibarang via salem. Jalur yg ngeri2 sedap meski jalan mulus, soale baru pertama kali lewat. Alhamdulillah aman.

Silahkan Beropini