Perkutut Bangkok ( Balada Darmogati )

suzuki

Yola dulur yang budiman…. Kisah Darmogati kali ini mengisahkan saat Darmogati mulai menginjak masa senja, umur 50 tahunan. Untuk mengisi masa pensiunan dan mengganti hobby turing di saat mudanya, kini Darmogati bermain burung perkutut.

perkutut3

Yang namanya usia mulai menginjak senja, maka darmogati sudah nggak segaya dulu dalam berpakaian. Kalau dulu bercelana jeans plus asesoris rantai, kaos metal, jaket biker, bersepatu boot kulit. Maka sekarang dalam keseharian cukup pakai kaos oblong, sendal jepit, dan khas orang kampung…. sarungan.

Tiap pagi, akan nampak tokoh yang waktu mudanya gemblung setengah modar ini rajin dan khidmat dalam merawat burung-burung perkututnya. Mulai dari mengganti air minum, menambah pakan, membersihkan kotoran, sampai dengan menggantang di bawah matahari pagi. Gantang burung perkutut adalah dengan mengerek ke sebuah tiang yang dilengkapi dengan tali kerekan plus pengait besi, mirip dengan tiang kerekan bendera.

Pagi itu, dengan senangnya darmogati mengerek si badrol, perkutut jagoannya. Sambil bersiul-siul memandang ke atas memanggil badrol dalam sangkar agar segera berkicau. Tak lama, perkututnya berkicau dengan merdu dan kencang. Sambil jongkok darmogati bersiul-siul memanggil si badrol bersahut-sahutan dengan kicauan badrol. Tiap orang yang lewat depan rumah darmogati melihatnya sambil tersenyum. Tapi anehnya, kalau ibu-ibu atau perempuan melihat polah darmogati mukanya memerah sambil menundukkan mukanya.

Tak lama kemudian Kartomarmo lewat dan menyapa darmogati.

Kartomarmo : Wuuahhh… Perkututnya muanteb banget milikmu Mo…..

Darmogati      : Wooo… jelas….. Perkutut bangkok coy…. jagoan gua neehh

Kartomarmo : Pantesan Loe pamer-pamerin…. bangkok bener tuh…( sambil menahan senyum )

Darmogati      : Ngga pamer coy ini emang asli bangkok…. gue gantang biar sehat dan racin berkicau….

Kartomarmo : Wah… kalau rajin berkicau pasti istrimu seneng ya….. ya udah gua nerusin jalan….. Perkututmu manteb bener….. ( sambil nyengir kuda )

Setelah itu tiap orang yang melihat darmogati jongkok dan bersiul pada tersenyum menahan tawa….. Darmogati heran, tumben hari ini banyak bener yang tersenyum padanya. Sampai akhirnya Marsentit istrinya ke luar rumah untuk menyapu halaman depan. Saat memandang ke arah Darmogati, istrinya kontan berteriak….

Marsentit          : Oalah Pakneeeee !!!.. kalau pakai sarung itu mbok ya yang bener, pakai sarung yang bagus….. sarung bolong gitu kok ya dipakai…. itu sontongmu nongol keluar……. apa nggak malu ama orang lewat to pakneeee !!!!!

Darmogati sambil jongkok melongok ke arah bawahnya……. bener juga, dia memandang “tumbak korowelangnya” menjuntain kebawah….. Sontak dia berdiri dan bicara….

Darmogati        : Pantesan tadi banyak yang senyum kalau liat gue….. Kampret juga kartomarmo, udah tahu kek gini kok ya nggak ngasih tahu…. cuma nyindir doang….

Marsentit         : Nggak usah nyalahin orang….. itu salahmu sendiri……

Salam enteng-entengan

Wassalamualaikum

 

8 Komentar

  1. selamat pagi om deka…
    cbr150 ahm sudah dirilis, tapi belum ada yang mengkomper antara cbr di sini dan di thailand (seperti r15 dan sabre kemarin).
    dari sisi waktu (konsumen negara mana yang diprioritaskan), sisi harga (dollar), dan sisi kualitas material.
    siapa tau di thailand malah baru loncing cbr150 k45 gen-1?
    😀

    • iya juga ya…. kalau deka suruh mengkompare, harus ada 2 mtr tersebut yg deka coba. Kecuali artikel saduran, maupun rujukan artikel lain…..kita tunggu saja artikel dr blog2 kelas atas

Silahkan Beropini