Ngacung Sing Kenceng Disik Mas….. ( Balada Darmogati )

ngacung

Yola dulur yang budiman…. kalau sudah berkeluarga atau sudah resmi menikah, yang namanya kehadiran momongan adalah hal penting yang selalu diharapkan berikutnya. Bahkan ketika sudah punya satu anak, selang beberapa waktu rata-rata mengharapkan anak berikutnya. Demikian pula dengan keluarga Darmogati, tokoh imajiner kita.

ngacung
ngacung

Nggak terasa umur keluarga kecil darmogati sudah menginjak  usia ke 12 tahun dari pernikahannya dengan si Marsentit yang punya bodi bohay itu. Dari pernikahan mereka sudah menghasilkan seorang bocah laki-laki umur 10 tahun, si Thole yang sekarang kelas 4 sd. Entah kenapa kok sampai 10 tahun setelah brojolnya si Thole, marsentit kagak bunting-bunting lagi.

Dari berita pergunjingan tetangga, ada yang bilang kalau Darmogati sekarang mandul, pabrik benihnya rusak karena keseringan turing jarak jauh dengan piksen abangnya. Ada pula yang bilang kalau Darmogati sekarang impoten karena kelamaan naik motor. Namun kadar kebenarannya nggak bisa dipastikan, hanya darmogati dan marsentit yang tahu. Tapi efek positifnya, si marsentit tubuhnya tetap terjaga, tetap bohay singset karena lama tidak hamil. Temen-temen braderhut darmogati yang main ke rumahnya, pasti menyempatkan diri untuk mencuri pandang untuk melihat kebohay-an istrinya…. yah, lirik-lirik dikit lah. Bahkan anak sma atau abg laki kalau melihat marsetit cuma pakai daster, matanya pada melotot.

ilustrasi marsentit, istrinya darmogati
ilustrasi marsentit, istrinya darmogati

Di suatu sore, kebetulan darmogati lagi off turing sedang ngobrol bersama istrinya di kamar.

Marsentit   : Mas…… si thole kalau main ke rumahnya Dulkenyot susah disuruh pulang.

Darmogati : Lha emang di rumahnya Dulkenyot ada apanya? paling ada PS…. udah, dibeliin aja si thole PS, biar betah di rumah.

Marsentit  : Nggak punya PS mas, si Dulkenyot….. tapi setahuku, lagi punya bayi perempuan, istrinya kan lahiran 3 bulan yang lalu.

Darmogati : Lho??? mosok si thole suka bayi perempuan? dia anak laki-laki lho?

Marsentit  : Mungkin aja mas, pernah dia bilang kalau anaknya Dulkenyot lucu, thole suka banget…. Apa thole sekarang pengen punya adek apa ya mas??

Darmogati : Oh… iya ya… mungkin saja thole pengen punya adik, dia merasa nggak punya temen di rumah, makanya sering main ke rumah dulkenyot.

Marsentit  : terus gimana dong mas? kasian juga kalo si thole sering diem melamun.

Darmogati : Ya udah, gampang….. yuk kita bikinin si thole adik…… ( sambil mulai nowel-nowel istrinya ).

Sambil melipat baju, Marsentit menjawab, ” Kalau cuma bikin saja, aku juga mau mas….. pengen malah…… tapi mbok ya prosesnya agak lama dikit gitu, terus “ngacung” sing kenceng disik mas….. jangan naggung…. kalau tiap hari bisa kayak gitu, si Thole dijamin cepet punya adik”. Darmogati cuma melengos sebentar…… ” Iya… iya… nanti aku rutin minum jamu, biar kamunya seneng….. ” “SAMA KURANGI TURING MASS….. ” timpal Marsentit…..

Setelah sekitar setengah jam dari perbincangan itu, mereka keluar, dan melihat si thole di depan pintu depan sambil tangannya mengarah ke atas, tunjuk jari. Mukanya merah menahan capek……

Marsentit : Ngopo to Le? kok aneh temen…. ( kenapa nak, kok aneh banget )

Thole        : Aku pengen adeeeekkk !!! jare ibu, mau nek pengen adik kudu iso ngacung sing kenceng disik…… Nek bapak ra iso ngacung sing kenceng, ben thole wae Bu…… mung ngene wae kok bapak ora iso……..aku wes ngacung kenceng seko 1/2 jam mau…. mesti thole due adik mengko ya Bu?  ( aku pengen adeek!! kata ibu, kalau pengen adik, harus bisa ngacung/tunjuk jari yang keras dulu…. Kalau bapak nggak bisa ngacung keras, biar thole saja Bu… cuma kaya gini kok bapak nggak mampu, aku sudah tunjuk jari keras selama 1/2 jam…. pasti nanti thole akan punya adik ya Bu? )

Mendengar kelakuan anaknya, Darmogati cuma geleng-geleng kepala sambil duduk di kursi menyalakan sebatang udud….. mau nerangin juga bingung gimana caranya…..

Salam enteng-entengan

Wassalamualaikum

 

Silahkan Beropini