Mas, Tolong Dipinjemin 100 ribu….. ( Balada Darmogati )

Yola dulur….. kembali kita menengok kisah Darmogati yang sudah agak lama nggak hadir. Kali ini deka akan melanjutkan kisah terakhir dimana Darmogati dan istrinya, Marsentit yang baru saja menikah namun kehabisan uang karena dompet Darmogati jatuh di sungai saat perjalanan pulang dari turing ke Anyer. Bagi yang belum membacanya, silahkan klik kisah Darmogati di sini

uang malu
uang malu

kayak-di-film-pretty-women-itu-lho-nok-balada-darmogatiDiceritakan bahwa akhirnya ke-2nya sepakat mencari uang untuk bekal pulang ke Cirebon dengan cara Marsentit menjadi pramunikmat untuk sekali-kalinya di taman Ayodya blok M. Marsentit yang memang berlatar belakang baik-baik jelas nggak tahu bagaimana cara para pramunikmat atau WTS mencari pelanggan, negosiasi, maupun cara kerjanya. Marsentit hanya mengikuti instruksi dari suaminya agar berdiri di bawah pohon mahoni besar di tengah-tengah taman. Sedangkan Darmogati bersembunyi di balik gundukan tanah sekitar 50 M dari istrinya.

Memang dasarnya Marsentit itu punya tubuh semlohay dan berwajah imut, maka dengan sangat mudah menarik laki-laki hidung belang yang memang ke taman itu untuk mencari mangsa. Seorang pria muda umur 25an yang berbadan tegap, berwajah ganteng namun penuh aura nakal menggoda Marsentit yang berdiri sendirian.

ilustrasi marsentit, istrinya darmogati
ilustrasi marsentit, istrinya darmogati

Pria                : Neng, sendirian saja neng? abang temenin ya….. cantik-cantik kok sendirian? temennya mana?

Marsentit    : Aku… aku sendirian saja bang….. ( marsentit menjawab dengan gugup )

Pria               : Oh sendirian….. temenin abang yuk Neng cantik…. abang butuh temen nih…. ( sambil tangannya mulai nakal membelai rambut marsentit )

Karena memang gadis lugu, maka Marsentit gugup bukan kepalang, dia nggak tahu harus berbuat apa.

Marsentit    : Eh…. bentar ya bang….. ( kemudian dia lari ke arah gundukan tanah dimana darmogati bersembunyi )

Marsentit    : Mas….. piye iki? aku bingung sekali, aku harus gimana ? dia udah mulai kurang ajar mas….. Lagian pikirin lagi dah…. masak cari uang harus kek gini…. dosa mas……..

Darmogati  : Halah…… dosa sekali nggak apa-apa Nok…ntar pulang langsung tobat dah…..ini cara cepat agar kita bisa pulang ke rumah…..Itu laki-laki emang kek gitu kalau lagi negosiasi, layani saja obrolannya, langsung pasang tarif 400 ribu.

Dengan ragu-ragu Marsentit nurut instruksi suaminya, kemudian berlari kecil ke arah pohon mahoni menemui pria tadi.

Pria             : Gimana neng? mau nemenin abang? abang orang baik-baik kok…..

Marsentit  : Bbb…boleh bang, tapi bayar lho ya…….

Pria             : Oh tentu saja neng, itu sudah selayaknya….. berapa? 200 ribu? yuk ke hotel seberang jalan….. ( sambil mulai nakal tangannya membelai-belai tangan dan pundak marsentit )

Mendengar hal tersebut, Marsentit kembali bingung.

Marsentit   : Bentar ya bang…. ( kemudian Marsentit kembali lari ke arah gundukan tanah darmogati sembunyi )

Marsentit   : Mas…. orangnya ngajak ke hotel…. terus dia cuma mau bayar 200 ribu, gimana mas………

Darmogati : Walah….. ya ditawar dong…. tetep saja minta 400 ribu, dan mainnya di belakang pohon itu saja,toh gelap dan sepi…….

Marsentit mengangguk dan kembali lari ke pohon itu.

Marsentit  : Bang……aku tetep minta 400 ribu dan kita di belakang pohon saja ya….. nggak usah ke hotel, saya takut…… (bicara sambil gemetaran )

Pria            : Soal nggak ke hotel nggak apa-apa…. tapi kalau 400 ribu kemahalan Neng cantik……gimana kalau 300 ribu saja, disini pasarannya segitu, abang cuma punya duit segitu nih….( sepertinya pria hidung belang ini memang kesengsem  ama Marsentit yang emang semlohay alami tanpa make up tebal )….. gimana sayang? ( kini tambah nakal dengan mulai mendekatkan kepalanya ke kepala Marsentit )

Mendapatkan perlakuan seperti itu oleh pria asing membuat semua tubuh marsentit gemetaran dan berkeringat dingin………sambil bergetar dia berkata

Marsentit  : Bentar ya bang…….

Kemudian kembali lari ke arah gundukan tanah, tentu saja kelakuannya bikin pria hidung belang tersebut bingung.

Marsentit   : Mas….. aku udah gak kuat mas….. ini dosa…. dosa mas………

Darmogati : Halaahhhh….. dosa lagi…dosa lagi……. udahlah….. nanti mas yang naggung dosanya Nok….. kamunya cuma nurut ama suami….. ntar kalau udah pulang di rumah langsung tobat……

Marsentit    : Ya udah mas… aku ngikut, tapi pria tadi cuma punya uang 300 ribu saja,nggak mau lebih….

Darmogati : Wooo…. dasar pria kere…… mukanya aja ganteng, dompetnya bopeng…. muka dan bodimu itu berharga mahal Nok….. tetep minta 400 ribu….

Marsentit   : nanti kalau nawar lagi gimana mas???? aku capek bolak-balik terus…. lagian dia cuma punya 300 ribu…

Darmogati : Ya udahlah…. 300 ribu juga cukup buat pulang sampai Cirebon…. tapi kalau 300 ribu cuma boleh ngelayani dengan cara karaoke aja kamunya… ini tawaran terakhir, kalau nggak mau cari pria lainnya saja….

Marsentit mengangguk dan kemudian berlari kembali ke arah pohon tadi yang langsung disambut dengan belaian pria hidung belang itu.

Pria            : Gimana cantik sayang? 300 ribu saja ya? abang  nggak akan kasar kok, tapi “ini” ku gede banget lho neng, nggak apa- apa ya…..

Marsentit : Bang, ini tawaran terakhir…. kalau 300 ribu, karaoke saja ya mas……aku nggak mau lebih……

Karena memang terpesona dan kesengsem berat dengan bodi Marsentit yang super semlohay itu, pria tadi akhirnya  mengiyakan tawaran Marsentit. Kemudian keduanya ke balik pohon besar itu untuk melakukan hajat nikmatnya, sedangkan Darmogati duduk memeluk dengkul di tempat persembunyiannya.

10 menit kemudian, mendadak Marsentit muncul di depan Darmogati dengan muka berkeringat dan nafas tersengal-sengal, dadanya naik turun dengan cepat.

Marsentit    : Mas…. Mas…. tolong pria itu dipinjemin uang 100 ribu…. ya mas……

Darmogati  : Lho emang kenapa to Nok??? kok malah disuruh minjemin?

Marsentit    : Anu mas….. anu…… udah nanggung banget nih….. pria itu ngajak ke menu utama…. pinjemin ya mas…..

Darmogati   : Woooooo….. Wedus tenan…….. tadi bicara dosa…dosa…… malah situ pengen sendiri ngelanjutin…. wedus !!!!!!

 

Salam enteng-entengan……..

 

 

5 Komentar

Silahkan Beropini