Jalan Paling Nikmat yang Pernah Dilewati ( Balada Darmogati )

suzuki

Yola dulur…. Darmogati kali tumben-tumbennya diajak rapat konsolidasi braderhut of piksen di sebuah hotel mewah di Jakarta. Entah kenapa doi yang dipilih untuk mewakili rekan-rekannya dari Cirebon. Sebuah hal yang membanggakan buat biker kelas kampung seperti Darmogati bisa menginap di hotel mewah di Jakarta secara gratis, walaupun kamarnya kelas standar.

beautifull road3

Disaat malam hari selesai rapat konsolidasi, seperti biasanya para anggota braderhut pada kongkow-kongkow ngobrolin seputar dunia permotoran di lobi hotel. Namanya juga ngumpul ama biker ibukota yang emang berkantong tajir, tentu bahan obrolannya juga yang mewah-mewah, sesuatu yang asing bagi biker kampung seperti Darmogati. Namun itu tidak membuat doi canggung untuk ikut bersosialisasi. Di suatu kesempatan doi mengeluarkan pendapatnya.

Darmogati      : Jujur saja sampai sekarang Ane heran bro…. kok saya ya yang mewakili temen-temen Cirebon untuk datang ke Jakarta, padahal para dedengkot kota Cirebon kan masih banyak yang layak untuk mewakili.

Tajirun           : Hahahaha….. sebenarnya kita di pusat juga tahu tentang hal itu bro, namun kali ini buat penyegaran lah…. masak orangnya itu-itu saja, sekali-sekali ngundang orang daerah kayak kamu gini….. biar tahu kehidupan Jakarta….. yah sekalian buat lucu-lucuan gitu……

Kemudian disambut denga gelak tawa yang lainnya. Darmogati hanya tersenyum tanpa ada rasa marah atau direndahkan. Kemudian si Tajirun kembali tanya ke Darmogati.

Tajirun      : Kalau ente bro… pernah touring ke mana yang menurut ente jalannya paling nikmat dilewatin? yah buat reverensi kita-kita lah, siapa tahu ente punya info tentang tempat yang belum pernah kita singahin.

Sebelum Darmogati menjawab, disela oleh rekan-rekan braderhut lainnya yang berasal dari ibukota.

Parlente : Kalau ane pernah touring ke amrik Bro….. wuih… asyik bener saat melewati ngarai-ngarai di antara Grand Canyon yang termashur itu. Jalan super mulus dan dihamparan gurun pasir dan ngarai-ngarai nan indah dibawah lindungan tebing-tebing bebatuan nan tinggi. Membuat sensasi yang sangat beda….. bikin ketagihan untuk mengunjunginya lagi.

Kokay        : Kalo ane pernah lewat highway Autobahn di Jerman bro… di sono kita bisa ngebut sepuasnya. Jangan samakan dengan jalan tol di marih yang banyak kendaraan coy…..Autobahn kendaraannya nggak banyak.  Jalur yang terkenal untuk menggeber kendaraan sekencang mungkin. Waktu itu ane pake motor hayabusha pinjeman dari saudara. Wuisss.. sensasi ngebut diatas 250 km/jam emang lain, jarang-jarang bisa merasakannya di sini bro….. ( sambil tersenyum puas )

Bossa       : Kalau ane sih nggak jauh-jauh…. baru merasakan jalanan di Autrali doang, yah….. soal kenikmatan jalan mah di jalur yang melewati daerah Devil Stone itu cukuplah membuat daya ikat yang luar biasa buat ane…… suatu saat ane ingin kembali merasakan aspal tersebut.

Tajirun : Kalau ane baru level Asean Coy….. baru merasakan jalanan Thailand, namun disitu ada trek yang sangat cocok buat turing pakai motor, jian jalannya super mulus nggak kek disini…..Kalau ente dimana Mo… jangan bilang jalan Cirebon- Kuningan atau jalan ke Pangandaran ya…. kita-kita udah bosan…… Hahahahaha……

Semua yang gumpul di lobby juga pada ikutan tertawa.

Darmogati : Kalau ane sih pernah lewat jalan yang ane jamin kalian semua akan ketagihan jika pernah melewatinya.  Begitu sekali ente  ngerasain jalan itu, seminggu saja nggak balik, dijamin ente sekalian pada uring-uringan pengen mengulanginya lagi.

Tajirun    : Ah masak? Kita-kita ini pernah melintasi hampir semua jalanan Se Indonesia yang eksotis bro…. emang ada tempat yang terlewati ama kita-kita?

Kokay      : Iya….jalur daerah mana itu bro? Masak kita yang uda melanglang buana belum pernah melewatinya ? Jalur baru kali Coy?…Jalan mana itu coy ??

Darmogati : Enggak perlu ke luar negeri seperti Amrik, eropa, Autrali, Bahkan Asean…. di sini tersedia banyak, banyak sekali malah….. Jalan yang sangat nikmat untuk dilewati tersebut adalah Jalan Bayi……….

Darmogati meninggalkan rekan-rekan yang meongo ke arah luar untuk menyalakan rokoknya sambil menikmati pemandangan gedung-gedung metropolitan yang terasa mengagumkan buat seorang biker kampung.

Salam enteng-entengan.

 

gulf oil

4 Komentar

Silahkan Beropini