Biar Bapak Saya Yang Urus ( Balada Darmogati )

suzuki

Yola dulur….. udah lama Darmogati nggak dapat absen. Kali ini deka mau berkisah tentang tokoh imajiner super gemblung yang punya tunggangan motor piksen abang yang kadang penalarannya susah diikuti.

tilang baja hitam

Kisah ini bercerita tentang Darmogati saat mudanya dulu yang sedang kuliah di Jogjakarta. Saat itu tunggangan Darmogati adalah sebuah motor Honda C-7 alias supercub 700 warna hitam. Motornya tak terurus, oli mesin bocor dimana-mana, lampu depan udah lepas dibiarkan saja, hanya diikat pake ban dalam 😀 😀 . Top speed motor ini jangan ditanya…. suaranya saja kayak helicopter, namun paling cuma jalan 50 km per jam 😀 .

Namun motor tersebutlah yang mengantarkan Darmogati beraktivitas, mulai dari kuliah sampai ngapel ke si doi 😀 . Oh iya, Darmogati ngekost di daerah Sendowo, desa sebelah kampus UGM. Pernah kejadian pas motor tersebut buat boncengan, waktu lewat tanjakan dekat komplek fakultas tehnik, motor sudah meraung kencang…eh disalip ama mahasiswa yang memakai sepeda balap 😀 .

Pada suatu sore hari Darmogati ingin ngapel ke cewek yang ditaksirnya yang rumahnya di jalan Wonosari arah Piyungan. Setelah berdandan necis, Darmogati segera menyem plak supercub buluknya. Sampai daerah kebon binatang gembira loka ternyata sedang ada operasi polisi. Saat mendekati tempat operasi tersebut dia dihadang oleh seorang petugas. Dasar Darmogati… bukannya menghentikan motornya, eh… malah menghindar dengan cara mengelak….sambil bilang ” WEGAAAAHHHH!!!!” ( NGGAK MAUUUU!!!).

Setelah mengelak, bukannya ngebut eh malah jalan dengan santainya kayak nggak terjadi apa-apa, nah saat itulah aparat tadi mengejar dengan motornya. Bisa ditebak, pengejaran itu berlangsung sangat singkat. Akhirnya Darmogati dipepet dan berhenti, berikutnya polisi tersebut memberikan hormat dan terjadilah percakapan sebagai berikut.

Polisi              : Selamat sore….boleh lihat surat-suratnya?? ( dengan nada sopan )

Darmogati menunjukkan STNK motornya….

Polisi              : Mana SIM-nya mas???

Darmogati    : Nggak punya pak…..

Polisi              : Salah satu syarat boleh berkendara harus punya SIM kan? anda tahu ngga????

Darmogati    : Tahu pak….tapi itu aturan yang salah ( ngomong dengan gaya santai )

Polisi             : Salah gimana??!!

Darmogati   : Lho…. motor saya bayar pajak tiap tahun, orang tua saya bayar pajak tiap tahun untuk membangun jalan ini, saya belanja barang dapat pajak ppn juga untuk pembangunan jalan, kenapa saya mau pakai motor saya di jalan harus punya ijin kepolisian??? ( dengan sok  intelek )

Polisi           : Aturan hukumnya seperti itu !! anda udah melakukan 3 kesalahan, nggak punya SIM, lampu  diikat nggak layak dan melarikan diri dari aparat. kenapa tadi kamu disuruh berhenti nggak mau?!!! ( nada mulai meninggi )

Darmogati  : Saya  mau apel Pak…nggak mau terlambat gara-gara bapak hentikan …..( dengan nada santai ).

Kali ini pak Polisi ini mulai marah.

Polisi            : Ya sudah !!!! sekarang saya tilang saja !!!!!

Darmogati : Silahkan saja pak, saya ditilang…entar juga bapak saya yang ngurus, siapa takut….. ( sekali lagi dengan nada santainya )

Polisi           : ( Murka ) SAYA TIDAK TAKUT !!! EMANG BAPAKMU TENTARA?! (Darmogati menggeleng), POLISI!! (Darmogati menggeleng), ANGGOTA DEWAN?!! (Darmogati menggeleng lagi), PEJABAT PEMERINTAH?!! (sekali lagi Darmogati menggeleng), LANTAS BAPAKMU  ITU PANGKATNYA APA??!!!

Darmogati   : (dengan polosnya) Guru…………

Polisi             : [email protected]#$%^& KAMU MAU MAIN-MAIN SAMA POLISI YA.. !!!!!

Darmogati   : ( dengan polos) Lho emang seorang guru nggak boleh urus soal tilang pak….??

Polisi            :[email protected]#$%^&*() YA UDAH INI SURAT TILANGNYA !!!! (Sambil ngeloyor dan ngedumel)

Darmogati….Darmogati….. dasar anak gemblung……..

Salam enteng-entengan

Semoga bermanfaat

Wassakamualaikum

gulf oil

Silahkan Beropini