Mesra Itu Naik Supra Bukan Naik Satria Atau Ninja

(happiness)
suzuki
(happiness)
(happiness)

Yola dulur… kemarin waktu deka sedang ada keperluan ke kota Cirebon dan mampir di sebuah masjid di daerah Plered dengan Trusmi-nya yang terkenal akan sentra batik tersebut. Kebetulan waktu menjelang shalat ashar sehingga ane memutuskan untuk mampir di masjid pinggir jalan pantura tersebut, selain adem juga ada beberapa penjual makanan dan minuman untuk melayani perut yang terus bernyanyi 😀 . Ane menemukan subjek yang menarik, sebuah motor bebek keluaran AHM, seekor Supra Fit.

Sekilas nggak ada yang menarik dari bebek ini, seperti motor bebek umum lainnya, tampang standar tanpa ada modifikasi yang menonjol. Namun saat ane melongok di spakbor belakang bebek tersebut, ane mendapati tulisan stiker, sepertinya bikinan sendiri nih….Stiker tersebut menarik perhatian ane karena bertuliskan ” Mesra itu naik Supra, bukan naik Satria atau Ninja”. Sesaat ane ketawa geli membaca tulisan tersebut…” pede amat amat nih yang punya motor 😀 ” .

mesar itu supra
mesar itu supra

Nah setelah shalat Ashar, ane ngelayanin perut ane yang lagi bernyanyi keroncong dengan jajan empal gentong seharga 10 rebong di depan masjid tersebut. Kembali ane ngebaca tulisan di spakbor supra tersebut, kali ini dengan sedikit perenungan. Ada benernya juga tuh tulisan, ngapain mendambakan kemesraan dengan motor lain yang nggak kita punya. Mending menikmati yang ada, yang kita punya saja, boncengan ama pasangan kita dengan motor yang kita miliki sekarang lebih terasa mesra, kalau punyanya supra fit, ya nikmati supra fit ini.

Naik motor yang kita punya tapi pikiran kita mengharapkan motor lain yang kita anggap lebih keren, namun belum mampu terbeli hanya menghasilkan siksaan batin sendiri. Tersiksa saat ada motor lain lewat, kita minder dengan motor kita sendiri. Tersiksa dengan lambaian godaan motor yang ngga tergapai, sehingga kita meratapi ketidakmampuan kita. Kita jadi lupa kalau kita sudah diberi nikmat mempunyai sebuah motor sekarang ini. Kalau menuruti nafsu, tiap ada motor keluaran baru ya ingin memilikinya.

Ya… kuncinya syukuri apa yang ada, keinginan memiliki motor yang lebih mahal,keren,canggih boleh… wajib malah… setelah itu abaikan, biar Tuhan yang urus, kita tinggal lakuin apa yg kita bisa dengan jalan yang benar, sambil menikmati yang ada.

Kemudian pemilik motor supra fit itu keluar dari masjid untuk melanjutkan perjalanannya, seorang anak muda, sepertinya pegawai atau karyawan sebuah perusahaan. Menaiki motornya dengan tenang dan menyusuri jalanan pantura, meninggalkan ane yang lagi melahap empal gentong. Ane jadi ingat sobat ane yang dapat anaknya Haji juragan boled yang cantik nan soleh itu, kenalan pake supra emprit, padalah dia punya ninja 250. Seperti ane ceritain di artikel ini.

Semoga bermanfaat

Wassalamualaikum

25 Komentar

  1. selamat bro anda telah berkunjung kedaerah saya..

    Kalo boleh sy tebak lokasi masjidnya, lokasi masjid ada disebelah kiri jalan arah jakarta,tepat dipinggir jalan pantura, jalannya agak menurun menuju masjid dan suasana adem itu karena ada pohon mangga didepan masjid.

    Benarkah tebakan ngawur saya masbro?? 😀

  2. selamat bro anda telah berkunjung kedaerah saya..

    Kalo boleh sy tebak lokasi masjidnya, lokasi masjid ada disebelah kiri jalan arah jakarta,tepat dipinggir jalan pantura, jalannya agak menurun menuju masjid dan suasana adem itu karena ada pohon mangga didepan masjid.

    Benarkah tebakan ngawur saya masbro?? 😀

  3. 5 thn lalu saya bulan madu ke bromo naik supra x 110 cc.
    biar lambat asal nanjak… hehehe… 110 cc buat naik gunung mesin ngos2an… tapi mesraaaaaaaaaa

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Spyshot Honda Supra X Twin Disc Brake.. | 78deka
  2. Spyshot Honda Supra X Twin Disc Brake.. | 78deka

Silahkan Beropini