Sandal Butut Anakku

(sandal butut)
suzuki

Yola dulur….. rehat sejenak ngobrolin motor…. mari merenung barang sejenak dua jenak. Dalam mengarungi kehidupan ini kadang kita merasa jenuh dengan kesibukan yang menyita waktu kita, membuat kebutuhan jiwa kita terabaikan.

(sandal butut)
(sandal butut)

Artikel ini saia tulis berdasarkan pengalaman sendiri beberapa hari yang lalu. Pada hari Senin  pagi itu seperti biasanya, kesibukan aktivitas pagi terjadi di rumah saia. setelah bundanya anak-anak berangkat kerja, saia memperhatikan aktivitas kedua anak saia yang mau berangkat ke sekolah TK diantar sama pengasuh anak-anak. Si jagoan kecil yang belum sekolah biasanya ikut kakaknya ke sekolah, jadi bawang kosong. Setelah berpakaian lengkap dan salim pada saia mereka berangkat, namun ada keributan di beranda rumah.

Ada perdebatan kecil antara pengasuh dengan jagoan kecil. Ternyata si kecil keukeuh mau memakai sandal butut untuk berangkat, sedangkan si pengasuh memberikan sandal yang lebih bagus. Kata pengasuh, malu atuh ke sekolah pakai sandal yang tinggal separo gitu, kan masih punya sandal yang lebih bagus. Tapi si kecil ngga mau pake, lebih suka pakai sandal bututnya. Akhirnya sandal butut itu diambil dan disimpan di dalam rumah (dan akhirnya dibuang dan dibakar di tempat sampah). Si kecil bener-bener keras kepala, daripada ngga pake sandal bututnya, mending dia ngga ikut ke sekolah, di rumah saja nonton tivi. Setelah itu saia tinggal untuk beraktivitas harian, si kecil ditemani neneknya.

Sore hari saia pulang, biasanya si kecil nyamperin minta oleh-oleh. Namun saat itu ngga nampak batang hidungnya, ane tanyain ke bundanya, ternyata dia tidur di kamar. Dapat laporan seharian dia ngga mau bicara, ngambek, ngga mau maen, ngga mau makan, cuman nonton tivi, kemudian siangnya tidur. Padahal hari-hari biasanya geraknya kayak helikopter, ngga mau berhenti bermain.

Lantas saia tengok ke kamar, aku raba badannya….Lha dalah… panas….. Anakku demam… saia bilang ke istri, dede panas, nanti kalau bangun diminumin PCT syrup. Nah malam hari pas dia bangun, ane tanyain dede kenapa diam aja, ngga mau makan, ngga mau main?? Tapi dia cuman diem aja dan menangis. Saia udah menduga, ini pasti gara-gara sandal tadi pagi, lantas aku tanyain ke bundanya, sandal butut itu sekarang dimana? Ternyata udah dibakar sama neneknya tadi sore, sekalian bakar-bakar sampah.

(ilustrasi)
(ilustrasi)

Akhirnya aku bilang ke si kecil, ngga usah sedih, toh sandalnya udah butut… besok ayah beliin lagi yang lebih bagus. Tapi si kecil cuman menggeleng dan tidur lagi dalam demamnya. Ngga tahu ini ndilalah atau apa, tapi pagi harinya ada ruam-ruam kecil di atas bibir si kecil, saia teliti teryata sampai rongga hidung…woh… anakku kena herpes, lha kok sampai dalam hidung segala? dalam beberapa hari itu si kecil panas dingin. Setelah berobat ke dokter anak, akhirnya dirawat di rumah saja, toh obat-obatan di rumah lumayan lengkap. Si kecil mengalami fase demam, ruam-ruam pernanahan,serta darah ngocor dari rongga hidung, sampai hidung mampet gara-gara nanah dan darah yang mengering. Duh… cuman gara-gara sendal butut kok ya masalah berkepanjangan kayak gini.

menhina

Namun ada hikmah yang sangat dalam dari kejadian itu. Barang yang kita anggap hina, jelek, kumuh, nggak layak ternyata bisa menjadi barang kesayangan pemiliknya. Yang namanya “Rasa” itu tidak melihat bentuk, wujud lahiriahnya saja. Saia jadi sadar, sudah berapa kali saia menghina barang, pakaian, motor, fisik seseorang yang saia anggap ngga sesuai dengan sudut pandang saia. Kadang saia ngga pernah memperhatikan perasaan orang yang barangnya saia hina tersebut, bisa jadi sangat menyinggung hatinya.

Riderstyle_2

Kalau melihat barang, motor yang menurut saia ngga pantas, jelek, butut, mending disimpan dalam hati saja, atau buang perasaan tersebut, barangkali itu adalah motor atau barang kesayangannya dia. Apalagi cuma beda merk, beda negara pembuatnya, atau buatan lokal… ndak perlu dihina, dijelek-jelekkan. Cukup ditunjukkan kelemahannya berdasar fakta saja, ingat… mengkritisi beda dengan menghina…sangat beda… kalau dikritisi masih tersinggung ya salah sendiri jadi orang kok gampang tersinggung.

So… layakkah kita menghina barang milik orang lain?? THINK AGAIN..

Semoga bermanfaat..Wassalamualaikum….

 

27 Komentar

  1. Ternyata om kudo udah sepuh T.T. waduh kok dibakar. Ibu saya kuga mangkel kalo liat celana jeans saya yang dah kurang layak pakai. Tapi paling nyaman pake jeans itu je T.T

  2. persis botol dot anak saya waktu masih kecil udah jueelek minta ampun tapi maunya mik cucu pake itu botol padhl uda dibelikan yg baru dan lebih lucu tetep gak mau ya uda daripada ngambek pake terus deh.

1 Trackback / Pingback

  1. Ngefans Merk Motor Emang Soal Selera, Asal……. | 78deka

Silahkan Beropini